Dolar lanjutkan kenaikan di Asia, jelang pidato Powell & keputusan ECB

Dolar melanjutkan kenaikannya di Asia pada Kamis pagi, setelah jatuh kembali dari tertinggi dua dekade semalam, karena investor merenungkan jalur kebijakan moneter global menjelang keputusan suku bunga Bank Sentral Eropa (ECB) dan komentar dari Ketua Federal Reserve (Fed) Jerome Powell di kemudian hari.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya, naik 0,1 persen menjadi 109,80, merayap kembali ke puncak Rabu (7/9/2022) di 110,79, level yang tidak terlihat sejak Juni 2002.

Greenback naik 0,18 persen menjadi 144,09 yen, setelah mencapai tertinggi 24 tahun di 144,99 di sesi sebelumnya. Euro tergelincir 0,21 persen menjadi 0,9987 dolar, setelah mencapai level terendah 20 tahun di 0,9864 dolar pada awal pekan.

ECB secara luas diperkirakan juga akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin (bps) pada Kamis (12.15 GMT) untuk melawan inflasi yang tidak terkendali, meskipun krisis energi Eropa telah membuat euro berada di bawah tekanan. Sterling melemah 0,23 persen menjadi 1,1509 dolar, kembali menuju ke level terendah 37 tahun hari ini di 1,1407 dolar.

Powell akan berpartisipasi dalam diskusi di konferensi Cato Institute, dengan para pejabat Fed segera memasuki periode blackout sebelum pertemuan bank sentral AS pada 20-21 September.

Baca juga: Yen jatuh ke level terendah baru 24 tahun, dolar hentikan reli

Retorika baru-baru ini terus menjadi hawkish secara keseluruhan, dengan Presiden The Fed Boston Susan Collins mengatakan semalam bahwa membawa inflasi kembali ke 2,0 persen adalah "Pekerjaan Utama" Fed, sementara Wakil Ketua The Fed Lael Brainard berkomentar bahwa kebijakan moneter ketat akan berlanjut "selama yang diperlukan untuk menurunkan inflasi."

Pasar uang memberikan peluang 79 persen bahwa Fed akan menaikkan suku bunga 75 basis poin lagi pada pertemuan bulan ini, yang akan meningkatkan suku bunga fed fund menjadi 3,0 persen hingga 3,25 persen.

"Dominasi dolar mungkin memiliki satu reli besar terakhir di dalamnya sebelum pasar dapat mulai menempatkan beberapa taruhan jangka panjang dengan beberapa mata uang Eropa," sekarang "krisis energi global, perbedaan suku bunga yang melebar, dan ketakutan akan resesi Eropa yang parah hampir sepenuhnya diperhitungkan," Edward Moya, seorang analis pasar senior di OANDA, menulis dalam sebuah catatan.

"Keputusan suku bunga ECB yang akan datang akan menjadi momen make-or-break dalam valas yang akan memicu pemantulan menuju paritas atau memberikan jalan yang jelas menuju 0,9750."

Baca juga: IHSG berpotensi melemah, investor cermati kebijakan moneter ECB