Dolar melemah di Asia, euro menguat jelang pertemuan ECB

Dolar melemah di perdagangan Asia pada Rabu pagi, karena euro memperpanjang kenaikan semalam ketika Eropa mungkin dapat menghindari ketakutan terburuk mengenai kekurangan energi, dan di tengah kemungkinan Bank Sentral Eropa (ECB) dapat memberikan kenaikan suku bunga yang lebih agresif.

Aliran gas Rusia melalui pipa Nord Stream 1 diperkirakan dimulai kembali tepat waktu pada Kamis (21/7/2022) setelah selesainya pemeliharaan terjadwal, Reuters melaporkan pada Selasa (19/7/2022).

Euro naik hampir 0,2 persen di awal perdagangan Asia menjadi 1,0239 dolar, setelah membukukan kenaikan harian terkuatnya dalam sebulan sebesar 0,75 persen semalam.

Sentimen yang membantu adalah berita bahwa ECB sedang mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin yang lebih besar dari perkiraan pada pertemuan mereka pada Kamis (21/7/2022).

"Jika kita melihat aliran gas Rusia dilanjutkan besok, itu akan menjadi kabar baik untuk euro/dolar dan dalam waktu dekat, euro bisa mendapatkan sedikit dorongan dan menjauh dari paritas," kata Carol Kong, ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank Australia.

"Tapi saya masih khawatir tentang euro/dolar, saya pikir penurunan masih bertahan ... poros hawkish potensial dari ECB mungkin tidak dapat memberikan dukungan berkelanjutan."

Euro telah kehilangan sekitar 2,3 persen sejak awal Juli, dan menembus paritas untuk pertama kalinya dalam dua dekade pekan lalu menyusul angka inflasi AS yang panas dan kekhawatiran tentang penurunan ekonomi yang tajam di zona euro.

Mata uang utama lainnya juga reli di belakang melemahnya greenback, dan karena bank-bank sentral di seluruh dunia menjadi lebih hawkish dalam upaya mereka untuk menjinakkan inflasi yang melonjak.

Pelemahan mata uang AS juga bertepatan dengan berkurangnya ekspektasi kenaikan suku bunga 100 basis poin pada tinjauan kebijakan Federal Reserve minggu depan.

Aussie stabil di 0,69055 dolar AS, setelah naik 1,3 persen semalam, juga terbesar dalam sebulan.

Risalah pertemuan kebijakan Juli bank sentral Australia (RBA) pada hari sebelumnya menunjukkan bahwa bank sentral melihat perlunya pengetatan kebijakan lebih lanjut untuk mengekang inflasi.

Pada Rabu pagi, Gubernur RBA Philip Lowe juga menyatakan bahwa suku bunga setidaknya bisa dua kali lipat dari level terendah saat ini.

Sterling juga naik 0,15 persen menjadi 1,20145 dolar.

Gubernur bank sentral Inggris (BoE) Andrew Bailey mengatakan pada Selasa (19/7/2022) bahwa kenaikan suku bunga 50 basis poin akan menjadi "di antara pilihan di atas meja" pada pertemuan BoE berikutnya.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya turun 0,08 persen menjadi 106,58, jauh dari puncak dua dekade di 109,29 minggu lalu.

Menjelang pertemuan Fed minggu depan, pasar memperkirakan peluang 23,2 persen untuk kenaikan suku bunga 100 basis poin, dengan ekspektasi kenaikan suku bunga jumbo mereda setelah pembuat kebijakan dengan cepat menuangkan air dingin ke dalamnya.

"Ketika pasar terus memperkirakan kenaikan suku bunga FOMC dari pasar-pasar, saya pikir itu akan mengurangi tekanan dolar AS, tapi saya tidak berpikir pelemahan dolar akan bertahan lama, mengingat prospek pertumbuhan global yang memburuk," kata Kong dari CBA.

Sebaliknya, yen Jepang tetap menjadi outlier pada Rabu pagi, dan terakhir diperdagangkan 138,155 per dolar, karena bank sentral Jepang (BoJ) tampaknya bertekad untuk mempertahankan sikap dovish-nya.

"Berpegang teguh pada senjata dovish-nya akan memerlukan penajaman kebijakan trade-off untuk BoJ. Yang paling mendesak, adalah penurunan tajam dalam yen; yang telah jatuh menyayat hati 20-21 persen sejak (pertemuan) FOMC September," kata Wisnu Varathan, kepala ekonomi dan strategi di Mizuho Bank di Singapura.

Sementara itu, di pasar uang kripto bitcoin turun sekitar 1,2 persen menjadi 23.000 dolar AS, setelah memantul dari angka 20.000 dolar AS dalam beberapa hari terakhir.

Baca juga: Saham Asia memperpanjang reli global didorong dolar yang melemah
Baca juga: Yuan tergelincir 14 basis poin menjadi 6,7465 terhadap dolar AS
Baca juga: Dolar melemah setelah harapan kenaikan suku bunga ECB angkat euro

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel