Dolar melemah di Asia, setelah inflasi AS meleset dari perkiraan

Dolar melemah di awal perdagangan Asia pada Jumat pagi, setelah data inflasi AS lebih dingin dari yang diperkirakan mengangkat harapan pasar bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya dan bahwa Federal Reserve (Fed) akan mulai mengurangi kenaikan suku bunganya yang besar.

Data menunjukkan bahwa Indeks Harga Konsumen (IHK) AS naik 7,7 persen secara tahun ke tahun pada Oktober, kenaikan terkecil sejak Januari dan di bawah perkiraan untuk kenaikan 8,0 persen.

Dolar jatuh semalam setelah rilis data inflasi, dan mencatat hari terburuknya terhadap yen Jepang sejak 2016, setelah jatuh 3,7 persen. Sejak itu telah memulihkan beberapa kerugian tersebut dan terakhir naik 0,53 persen menjadi 141,69 yen.

Sterling melihat kenaikan harian terbaiknya sejak 2017, melonjak lebih dari 3,0 persen semalam, bersama dengan Aussie, yang melonjak hampir 3,0 persen, terbesar sejak 2011.

Baca juga: Dolar jatuh, dipicu data inflasi AS lebih rendah dari perkiraan

Terhadap sekeranjang enam mata uang utama, indeks dolar AS merosot lebih dari 2,0 persen semalam, terbesar dalam lebih dari satu dekade. Terakhir berdiri di 108,06.

"Pergerakan semalam dalam dolar cukup tajam ... Saya pikir hasil IHK AS untuk Oktober akan mendukung kasus penurunan dalam kenaikan suku bunga FOMC pada Desember," kata Ahli Strategi Mata Uang Commonwealth Bank of Australia, Carol Kong.

"Para pejabat pemerintah Jepang pasti akan senang dengan penurunan dolar/yen semalam ... itu terutama didorong oleh penurunan tajam dalam imbal hasil obligasi pemerintah AS."

Imbal hasil obligasi pemerintah AS bergerak lebih rendah semalam karena investor merevisi turun ekspektasi mereka tentang di mana suku bunga AS dapat mencapai puncaknya, dengan imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun tergelincir di bawah 4,0 persen ke level terendah dalam lebih dari sebulan.

Baca juga: Jepang sebut sedang mengawasi pergerakan valas dan siap merespons

Pada awal perdagangan Asia, dolar berjuang untuk menutup beberapa kerugiannya, dengan euro terakhir melemah 0,31 persen pada 1,0179 dolar, setelah naik hampir 2,0 persen semalam. Kiwi melemah 0,43 persen menjadi 0,600 dolar AS, menyusul kenaikan semalam 2,4 persen.

Pound bertahan pada sebagian besar kenaikan semalam dan terakhir turun 0,32 persen pada 1,1673 dolar, sementara Aussie tergelincir 0,42 persen menjadi 0,65915 dolar AS.

Dana Fed berjangka menunjukkan bahwa pasar memperkirakan peluang 71,5 persen untuk kenaikan suku bunga 50 basis poin dan peluang 28,5 persen untuk kenaikan 75 basis poin pada pertemuan Fed Desember, dibandingkan dengan peluang yang hampir merata seminggu yang lalu.

Baca juga: Dolar ditutup melemah di Asia jelang data inflasi AS, dan kripto jatuh

"Ada sedikit dorongan dalam rilis IHK Oktober, tetapi pola ini perlu diulang dalam beberapa bulan mendatang agar kepercayaan meningkat bahwa inflasi akan moderat menuju tren mendekati perkiraan Fed," kata ekonom di ANZ.

Juga di benak investor pada Jumat adalah gejolak yang sedang berlangsung di dunia kripto setelah bursa kripto FTX runtuh.

FTX berebut untuk mengumpulkan sekitar 9,4 miliar dolar AS dari investor dan saingan, kata seorang sumber kepada Reuters. Berbagai investor dan pejabat institusional juga telah berbicara tentang masalah ini.

Mata uang kripto tetap di bawah tekanan, dengan token asli FTX, FTT, terakhir 5,0 persen lebih rendah pada 3,537dolar AS, telah jatuh hampir 90 persen sejauh bulan ini.

Bitcoin turun 0,3 persen menjadi 17.501 dolar AS, setelah jatuh di bawah 16.000 dolar AS untuk pertama kalinya sejak akhir 2020 di awal pekan.

Baca juga: Regulator AS sebut gejolak uang kripto menggarisbawahi risiko industri