Dolar melemah di sesi Asia, Omicron pertahankan pasar tetap gelisah

·Bacaan 2 menit

Dolar melemah di bawah tertinggi baru-baru ini di perdagangan Asia pada Selasa pagi, setelah kehilangan kekuatan semalam menyusul pukulan terhadap rencana pengeluaran Demokrat di Washington, tetapi kekhawatiran tentang varian virus corona Omicron membuat mata uang berisiko tetap terkendali.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya, terakhir berada di 96,513, setelah melemah terhadap euro dan yen.

Greenback secara singkat mendekati tertinggi 16-bulan di 96,914 minggu lalu, setelah Federal Reserve AS membuka pintu untuk sebanyak tiga kenaikan suku bunga pada tahun 2022, dan kemudian menemukan dukungan karena kekhawatiran tentang ketegangan Omicron menyebabkan investor mencari mata uang aman.

Namun, dolar mundur pada Senin (20/12), menyelesaikan sesi turun 0,12 persen setelah Senator AS Joe Manchin, seorang Demokrat moderat yang merupakan kunci harapan Presiden Joe Biden untuk meloloskan RUU investasi domestik 1,75 triliun dolar AS - yang dikenal sebagai Build Back Better - mengatakan pada Minggu (19/12) dia tidak akan mendukung paket tersebut.

"Dolar mundur karena gangguan terhadap Build Back Better. Lebih sedikit stimulus, pertumbuhan yang lebih lemah, dan penurunan suku bunga pada jangka pendek sudah cukup untuk mendorong dolar sedikit lebih rendah," kata Kyle Rodda, seorang analis di IG Markets.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS dua tahun pada Senin (20/12) menyentuh 0,5870 persen, terendah sejak 3 Desember, juga menyebabkan kurva imbal hasil meningkat.

Pound melemah di 1,3204 dolar AS setelah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan pada Senin (20/12) bahwa ia akan memperketat pembatasan virus corona untuk memperlambat penyebaran varian Omicron jika diperlukan.

Infeksi Omicron, yang berlipat ganda dengan cepat di seluruh Eropa dan Amerika Serikat, dan berlipat ganda setiap dua atau tiga hari di London dan di tempat lain, menyebabkan aksi jual tajam di pasar saham serta minyak pada Senin (20/12).

Namun, sebagai tanda ketidakpastian, kontrak berjangka Nasdaq dan S&P 500 keduanya naik pada Selasa di awal perdagangan Asia.

Dolar Aussie melemah di 0,71055 dolar AS, sementara dolar Selandia Baru menguji posisi terendah 13 bulan di 0,6709 dolar AS.

Lira Turki mengalami hari yang bergejolak pada Senin (20/12), bahkan dengan standar biasanya, pertama jatuh sebanyak 10 persen sebelum mengakhiri sesi naik lebih dari 20 persen setelah Presiden Tayyip Erdogan memperkenalkan serangkaian langkah yang katanya akan meringankan beban mata uang Turki yang merosot.

Dia juga berjanji untuk melanjutkan kebijakan suku bunga rendah yang menyebabkan penurunan mata uang lira.

Bitcoin relatif tenang, tepat di bawah 47.000 dolar AS setelah cenderung lebih rendah selama beberapa minggu terakhir.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel