Dolar melemah setelah Fed mengonfirmasi awal pengurangan stimulus

·Bacaan 3 menit

Dolar Amerika Serikat (AS) melemah pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), setelah Federal Reserve AS mengatakan akan mulai melepaskan stimulus era pandemi.

Tapi berpegang pada keyakinannya bahwa inflasi yang tinggi akan terbukti "sementara" dan kemungkinan tidak memerlukan kenaikan suku bunga yang cepat.

The Fed mengumumkan pemotongan bulanan 15 miliar dolar AS menjadi 120 miliar dolar AS dalam pembelian bulanan obligasi pemerintah dan sekuritas yang didukung hipotek, tetapi tidak banyak memberi sinyal kapan mungkin bank sentral memulai fase berikutnya dari "normalisasi" kebijakan dengan menaikkan suku bunga.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya melemah setelah pernyataan Fed, mencapai terendah sesi sebelum membalikkan beberapa kerugian, dan terakhir turun 0,045 persen pada 94,068, masih dalam jangkauan tertinggi 2021 di 94,563 yang dicapai bulan lalu.

Aksi jual awal dalam dolar setelah pengumuman Fed kemungkinan karena aksi ambil untung, kata Scott Petruska, kepala strategi mata uang di Silicon Valley Bank.

"Pasar sangat didominasi posisi beli dolar sampai saat ini dan mereka masih di situ," katanya.

Selama sisa kuartal, dolar akan didukung oleh imbal hasil obligasi Pemerintah AS yang relatif lebih tinggi, The Fed menunjukkan keinginan untuk menghentikan inflasi dan mengakui sampai batas tertentu bahwa inflasi mungkin tidak sementara seperti yang mereka duga, dan sebagai tempat berlindung yang aman, katanya.

Pengumuman Fed mengikuti pertemuan Bank Sentral Australia (RBA) pada Selasa (2/11) dan Bank Sentral Eropa (ECB) Rabu (3/11) lalu, keduanya mendorong kembali terhadap perkiraan pasar untuk kebijakan yang lebih ketat. Bank sentral Inggris (BoE) bertemu pada Kamis waktu setempat.

Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan kenaikan suku bunga pada 2022 sangat tidak mungkin karena inflasi terlalu rendah, mengirim imbal hasil obligasi pemerintah lebih rendah. Tapi euro hampir tidak bergerak.

Terhadap euro, greenback hampir datar di 1,15825 dolar AS. Itu tidak jauh dari level terendah 1,1522 dolar AS untuk euro yang dicapai pada Oktober, yang merupakan level terkuat untuk dolar sejak Juli 2020.

Dolar/yen diperdagangkan pada 114,125, mendekati level tertinggi empat tahun.

RBA pada Selasa (2/11) mengabaikan target imbal hasil jangka pendeknya dan menurunkan ekspektasinya untuk mempertahankan suku bunga pada rekor terendah hingga 2024, meskipun Aussie jatuh karena bank juga mendorong kembali perkiraan agresif untuk kenaikan 2022.

Aussie turun 1,2 persen terhadap dolar AS pada Selasa (2/11) dan duduk di 0,7425 dolar AS pada Rabu (3/11), turun 0,05 persen dari sesi pembukaan. Dolar Selandia Baru juga terseret 1,0 persen lebih rendah pada Selasa (2/11), tetapi mendapat dukungan pada Rabu (3/11) dari data tenaga kerja yang kuat dan naik 0,27 persen menjadi 0,71285 dolar AS.

Pasar uang telah memutar balik ekspektasi untuk kenaikan suku bunga 15 basis poin dari bank sentral Inggris pada Kamis, tetapi masih memperkirakan satu kenaikan sebelum 2022.

"Pertanyaan kuncinya adalah seberapa efektif kenaikan suku bunga dalam mengendalikan inflasi, terutama didorong oleh masalah rantai pasokan, saat kita keluar dari pandemi," kata Giles Coghlan, kepala analis mata uang di HYCM.

BoE juga fokus pada data tenaga kerja dan mungkin memutuskan untuk menunda kenaikan suku bunga pada Kamis, karena "mereka tidak ingin menaikkan suku bunga terlalu cepat dan berisiko melumpuhkan pemulihan bisnis," katanya lagi.

Sterling pulih dari level terendah dua minggu untuk diperdagangkan 0,3 persen lebih tinggi pada 1,36525 dolar AS.
Baca juga: Rupiah terus melemah, pasar menunggu hasil rapat bank sentral AS
Baca juga: Yuan berbalik melemah 70 basis poin menjadi 6,4079 terhadap dolar AS

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel