Dolar melemah tertekan harapan bahwa inflasi telah mencapai puncaknya

Indeks dolar AS mundur dari tertinggi sebelumnya dan jatuh pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), karena saham-saham Wall Street menghapus penurunan awal di tengah meningkatnya harapan bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya, tetapi greenback berhasil mencapai level tertinggi dalam 20 tahun terhadap yen Jepang.

Sementara penurunan saham target mengurangi keuntungan di Wall Street, saham-saham AS sebagian besar menguat karena beberapa investor mengambil peringatan keuntungan pengecer sebagai tanda tekanan harga pada konsumen mungkin mulai mereda.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor lebih lama, yang mencapai level tertinggi 3,5 minggu semalam di tengah kekhawatiran Federal Reserve akan melanjutkan jalur kenaikan suku bunga agresif karena berupaya memerangi inflasi, juga mereda karena penurunan inflasi dapat memperlambat rencana kenaikan suku bunga bank sentral.

"Pasar memperkirakan bahwa Fed akan melakukan hampir semua apa yang dikatakannya akan dilakukan, tetapi Anda mulai mendapatkan gagasan bahwa mungkin inflasi telah mencapai puncaknya dan mungkin mulai berguling," kata Thomas Martin, manajer portofolio senior di Globalt Investments di Atlanta, Georgia.

"Pengecer mengalami masalah akumulasi persediaan dan Anda melihat beberapa harga turun sehingga suku bunga di AS setidaknya terhenti di area ini."

Investor akan melihat data inflasi AS terbaru pada Jumat (10/6/2022) dalam bentuk indeks harga konsumen untuk Mei.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya turun 0,176 persen menjadi 102,270, dengan euro komponen terbesar dalam indeks naik 0,14 persen menjadi 1,0709 dolar.

Setelah menyentuh level tertinggi 20-tahun dekat 105,01 pada 13 Mei, indeks dolar telah turun kembali ke sekitar level 102, meskipun laporan daya penggajian yang kuat pada Jumat (3/6/2022) membantu greenback mencatatkan kenaikan mingguan pertama dalam tiga pekan.

Yen melemah hingga menyentuh 132,99 per dolar, level terendah sejak 3 April 2002. Greenback telah menguat terhadap yen karena jalur kebijakan bank sentral masing-masing negara berbeda.

Pada Selasa (7/6/2022), Gubernur Bank Sentral Jepang (BoJ) Haruhiko Kuroda mengulangi pandangannya bahwa yen yang lemah menguntungkan ekonomi jika pergerakannya tidak terlalu tajam, sebuah komentar yang mengikuti jatuhnya mata uang ke level terendah baru dua dekade.

Yen Jepang melemah 0,55 persen terhadap greenback di 132,59 per dolar, sementara sterling terakhir diperdagangkan di 1,2596 dolar, naik 0,53 persen hari ini.

Pound sterling menguat terhadap dolar, rebound setelah jatuh ke level terendah tiga minggu terhadap greenback didukung Perdana Menteri Inggris Boris Johnson lolos dari mosi tidak percaya yang membuatnya terluka secara politik.

Dolar Australia naik 0,65 persen versus greenback menjadi 0,724 setelah bank sentral Australia (RBA) menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin menjadi 0,85 persen, terbesar dalam 22 tahun, dan menandai lebih banyak pengetatan yang akan datang karena berjuang untuk menahan lonjakan inflasi.

Investor akan mendengar dari Bank Sentral Eropa (ECB) pada pengumuman kebijakan berikutnya pada Kamis (9/6/2022), dengan Federal Reserve AS akan mengumumkan kebijakannya minggu depan.

Di pasar uang kripto, bitcoin terakhir turun 3,03 persen menjadi 30.489,49 dolar AS.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel