Dolar menguat di Asia, pasar tunggu data inflasi AS untuk isyarat Fed

Dolar berada di level tertinggi dua minggu terhadap euro di sesi Asia pada Jumat pagi, menjelang data inflasi yang akan memandu jalur pengetatan kebijakan Federal Reserve (Fed), dan setelah Bank Sentral Eropa (ECB) mengatakan akan mulai menaikkan suku bunga bulan depan.

Pertumbuhan harga konsumen inti AS diperkirakan akan mendingin sebagian kecil. Hasil seperti itu akan memberikan kepastian bagi mereka yang memperkirakan inflasi tinggi selama beberapa dekade telah mencapai puncaknya pada Maret dan bahwa kemunduran pada April bukanlah satu kali saja.

Hal ini dapat memberi The Fed ruang gerak untuk menaikkan suku bunga secara kurang agresif di akhir tahun ketika mencoba mengendalikan inflasi tanpa membawa ekonomi ke dalam resesi.

Dalam waktu dekat, pasar memperkirakan The Fed minggu depan akan mengumumkan kenaikan suku bunga 50 basis poin kedua dari tiga kali berturut-turut, yang telah mendorong dolar dalam beberapa bulan terakhir.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang lainnya, stabil di 103,3 setelah naik 0,7 persen semalam.

Dolar reli 1,1 persen minggu ini, yang akan menjadi persentase kenaikan terbesar sejak minggu terakhir April.

Baca juga: Harga emas merosot, tertekan penguatan dolar jelang data inflasi AS

Indeks "tampaknya telah menavigasi ECB lebih bertekad dan hawkish dengan relatif mudah. ​​Rencana mereka untuk menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada Juli dan September dan mengajukan kenaikan yang berpotensi lebih besar ternyata tidak lebih hawkish dari yang diharapkan," kata analis di Westpac.

Para analis mengatakan indeks tampaknya akan menetap di kisaran 101 hingga 105, dengan ruang untuk menguji batas yang lebih tinggi jika data IHK AS dan pertemuan Fed minggu depan menggarisbawahi potensi imbal hasil AS yang lebih tinggi.

Euro menyentuh 1,0611 dolar di awal perdagangan Asia, terendah sejak 23 Mei, setelah kehilangan 0,92 persen terhadap dolar pada Kamis (9/6/2022) setelah sesi yang digerakkan oleh ECB yang bergejolak.

Bank sentral untuk 19 negara yang menggunakan euro itu mengatakan akan mengakhiri pelonggaran kuantitatif pada 1 Juli, kemudian menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada 21 Juli. ECB menandai kenaikan suku bunga yang lebih besar pada September kecuali jika prospek inflasi membaik untuk sementara.

Euro juga kehilangan 0,55 persen versus sterling semalam dan 0,86 persen terhadap yen Jepang, keluar dari level tertinggi tujuh setengah tahun.

Baca juga: Dolar menguat jelang rilis inflasi AS, euro jatuh pasca-pertemuan ECB

Yen tidak bisa mendapatkan kekuatan apa pun terhadap greenback, diperdagangkan pada 134,16 per dolar di awal perdagangan Asia Jumat, sekitar level terendah 20-tahun yang telah dilaluinya baru-baru ini.

Bank sentral Jepang, tidak seperti rekan-rekan utama lainnya, telah berulang kali berkomitmen untuk menjaga suku bunga rendah, mengirim yen ke dalam jarak luar biasa 135,20 yang dicapai pada 31 Januari 2002. Penembusan melewati level itu akan menjadi yang terendah sejak Oktober 1998.

Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko tetap berada di bawah tekanan di 0,709 dolar AS, turun 1,65 persen minggu ini, dirugikan oleh penurunan di pasar ekuitas, sementara sterling juga lebih rendah terhadap dolar di 1,2486 dolar.

Bitcoin berada di 29.800 dolar AS, setelah gagal dalam upaya terbarunya untuk mempertahankan penembusan melewati 30.000 dolar AS, mendekati level yang telah diperdagangkan selama sebulan terakhir.

Baca juga: Yen capai level terendah baru saat AS-Eropa bersiap naikkan suku bunga

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel