Dolar menguat ditopang data ekonomi AS yang optimis saat euro tertekan

Dolar AS menguat terhadap euro pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), ditopang oleh data ekonomi AS yang optimis, dan ketika mata uang bersama tetap di bawah tekanan menyusul rekor inflasi zona euro terpanas yang meningkatkan kekhawatiran tentang prospek pertumbuhan kawasan.

Dolar sekitar 0,8 persen lebih tinggi terhadap euro, memperpanjang kenaikan Selasa (31/5/2022), setelah data pada Rabu (1/6/2022) menunjukkan aktivitas manufaktur AS meningkat pada Mei karena permintaan barang tetap kuat, yang dapat menghilangkan kekhawatiran resesi akan segera terjadi.

Secara terpisah, lowongan pekerjaan AS turun pada April tetapi tetap pada level yang sangat tinggi.

"Sementara pembukaan pekerjaan utama dan tingkat berhenti bekerja tetap dekat dengan level rekor, di bawah permukaan ada tanda-tanda yang jelas bahwa kekurangan tenaga kerja berkurang di sektor yang paling terpukul," Michael Pearce, ekonom senior AS di Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan.

"Itu memberikan beberapa dukungan untuk gagasan bahwa resesi tidak diperlukan untuk kondisi pasar tenaga kerja menjadi normal," kata Pearce.

Data positif AS memberikan lebih banyak tekanan pada euro, yang telah menahan kerugian menyusul data Selasa (31/5/2022), yang menunjukkan inflasi konsumen zona euro melonjak ke rekor tertinggi.

"Dolar telah didorong lebih tinggi sejak liburan akhir pekan, menemukan dukungan dari kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah, sementara yang lain mencari keamanannya dari memburuknya inflasi global," kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions.

Perkiraan inflasi mungkin telah mencapai puncaknya ditantang oleh harga minyak, yang baru saja mencatat kenaikan enam bulan berturut-turut, rekor terpanjang sejak 2011.

"Minyak yang bertahan pada level tinggi di atas 115 dolar AS tidak menginspirasi kepercayaan bahwa inflasi berada pada atau mendekati puncaknya," kata Manimbo.

Berita bahwa para pemimpin Uni Eropa pada prinsipnya sepakat pada Senin (30/5/2022) untuk memotong sebagian besar impor minyak dari Rusia pada akhir tahun ini adalah dorongan terbaru untuk harga minyak yang lebih tinggi.

Di tempat lain, dolar Australia naik 0,2 persen setelah data menunjukkan ekonomi negara itu bertahan lebih baik dari yang diharapkan pada kuartal pertama karena permintaan domestik yang kuat mengimbangi hambatan dari cuaca buruk dan banjir impor, menyiapkan tempat untuk lebih banyak kenaikan suku bunga melawan inflasi.

Dolar Kanada menguat ke level tertinggi dalam hampir enam minggu terhadap greenback setelah bank sentral Kanada pada Rabu (1/6/2022) menaikkan suku bunga acuan menjadi 1,5 persen dari 1,0 persen, kenaikan 50 basis poin kedua berturut-turut. Ia juga mengatakan siap untuk bertindak "lebih kuat jika diperlukan" untuk membawa inflasi kembali ke target.

Sterling tergelincir 0,89 persen, dengan investor khawatir tentang prospek pertumbuhan yang memburuk, setelah survei menunjukkan aktivitas manufaktur Inggris berkembang pada Mei pada tingkat terlemah sejak Januari 2021.

Di pasar mata uang kripto, bitcoin turun 5,2 persen pada 30.126,36 dolar AS, mundur setelah empat sesi kenaikan berturut-turut.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel