Dolar menguat, Fed mungkin lakukan kenaikan suku bunga besar lainnya

Dolar naik terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), mendapatkan kembali beberapa kekuatannya yang hilang di awal bulan, didukung oleh ekspektasi kenaikan suku bunga super besar lainnya pada pertemuan kebijakan moneter Federal Reserve minggu ini.

Kenaikan dolar dapat dibatasi jika Fed memberi sinyal pada Rabu (2/11/2022) bahwa laju kenaikan suku bunga akan melambat ketika bank sentral menilai dampak sejauh ini dari pengetatan kebijakannya.

Sterling, di sisi lain, defensif terhadap dolar dan euro, meskipun pasar memperkirakan kenaikan suku bunga 75 basis poin lagi oleh bank sentral Inggris (BoE) pada pekan ini juga.

The Fed secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga acuan overnight sebesar 75 basis poin (bps) ke kisaran 3,75 persen hingga 4,00 persen, kenaikan keempat berturut-turut. Tetapi untuk pertemuan Desember, fed fund berjangka pada Senin (31/11/2022) memperkirakan peluang 55 persen untuk kenaikan suku bunga 50 basis poin, turun dari sekitar 67 persen pada Jumat (28/10/2022) lalu.

Dalam perdagangan sore, dolar naik 0,8 persen terhadap yen menjadi 148,62 yen. Untuk Oktober, dolar naik 2,7 persen, di jalur untuk membukukan kenaikan bulanan ketiga versus mata uang Jepang.

"Saya pikir dolar secara umum sedang berkonsolidasi. Banyak berita telah diperhitungkan ke dalam dolar," kata Amo Sahota, direktur eksekutif di perusahaan konsultan valas Klarity FX di San Francisco.

"Jika dolar membuat keuntungan baru, saya pikir itu akan relatif marjinal. Umumnya, dolar berada di suatu tempat di tikungan - mencoba untuk membangun posisi yang tinggi, tetapi umumnya tidak melakukannya. Diperkirakan ada kelelahan dalam perdagangan itu."

Pada Senin (31/10/2022), kementerian keuangan Jepang mengatakan menghabiskan rekor 42,8 miliar dolar AS untuk intervensi mata uang bulan ini guna menopang yen. Penurunan tajam yen ke level terendah 32 tahun di 151,94 terhadap dolar pada 21 Oktober kemungkinan memicu intervensi, diikuti oleh intervensi lain pada 24 Oktober.

Dolar juga naik terhadap franc Swiss, menguat 0,6 persen menjadi 1,0014 franc.

Namun, greenback berada pada kecepatan untuk penurunan bulanan 0,5 persen pada Oktober, berdasarkan indeks dolar. Itu akan menjadi penurunan pertama sejak Mei dan hanya yang kedua tahun ini.

Sterling jatuh 1,2 persen terhadap dolar menjadi 1,1476 dolar. BoE kemungkinan akan memberikan kenaikan 75 basis poin pada pertemuan Kamis (3/11/2022), meskipun analis mengatakan ekspektasi suku bunga jangka panjang berada di bawah tekanan berkelanjutan.

Pound sterling juga jatuh terhadap euro, yang naik 0,5 persen menjadi 86,16 pence.

Deputi Gubernur BoE Ben Broadbent baru-baru ini menyatakan bahwa biaya pinjaman yang diperkirakan investor akan memukul ekonomi Inggris, mencatat bahwa dia ragu Inggris dapat merekayasa "soft-landing" - istilah AS untuk membawa inflasi kembali ke target tanpa secara signifikan merusak ekonomi riil.

Euro turun 0,8 persen terhadap dolar menjadi 0,9887 dolar. Euro hampir tidak bereaksi setelah data yang dirilis pada Senin (31/10/2022) menunjukkan inflasi zona euro datang lebih panas dari yang diperkirakan pada 10,7 persen, rekor tertinggi baru.

Di tempat lain, yuan China merosot setelah data yang dirilis pada Senin (31/10/2022) menunjukkan aktivitas pabrik China secara tak terduga turun pada Oktober, terbebani oleh melemahnya permintaan global dan pembatasan COVID-19 domestik yang ketat.

Dolar terakhir 0,9 persen lebih tinggi terhadap yuan yang diperdagangkan di luar negeri pada 7,336.

Sementara itu, bank sentral Australia (RBA) cenderung ke ujung spektrum yang dovish dan diperkirakan akan menaikkan suku bunga lebih rendah 25 basis poin pada pertemuan Selasa, sekalipun inflasi melaju ke level tertinggi 32 tahun pada kuartal terakhir.

Dolar Aussie terakhir turun 0,3 persen pada 0,6392 dolar AS.

Baca juga: Emas tergelincir 4,10 dolar AS tertekan "greenback" yang lebih kuat
Baca juga: Minyak jatuh karena kenaikan produksi AS, permintaan RRT meragukan
Baca juga: Saham Inggris berbalik menguat, indeks FTSE 100 bangkit 0,66 persen