Dolar menguat jelang pertemuan Fed, risiko pertumbuhan mendominasi

Dolar AS berada di pijakan yang kuat di perdagangan Asia pada Senin pagi, karena pedagang bersiap untuk kenaikan suku bunga AS yang tajam minggu ini dan mencari keamanan ketika data menunjukkan ekonomi global sedang melemah.

Greenback naik sedikit terhadap sebagian besar mata uang utama di awal sesi Asia, diperdagangkan pada 1,0195 dolar terhadap euro dan memantapkan kerugian Jumat (22/7) untuk dibeli 136,57 yen Jepang per dolar.

Federal Reserve AS akan mengakhiri pertemuan dua hari pada Rabu (27/7) dan pasar memperkirakan kenaikan suku bunga 75 basis poin (bp), dengan sekitar sembilan persen peluang untuk kenaikan 100 basis poin.

"Reaksi pasar akan menghidupkan bagaimana suara hawkish Ketua (Jerome) Powell dengan tekadnya untuk mengurangi inflasi dalam menghadapi pertumbuhan yang melambat," kata ahli strategi mata uang National Australia Bank, Rodrigo Catril.

Data pertumbuhan AS juga akan dirilis Kamis (28/7), meskipun pasar telah diguncang oleh sejumlah indikator bisnis yang lemah di Eropa, yang menghentikan reli aset-aset berisiko pada Jumat (22/7).

Krisis energi juga melanda euro, sementara dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap perdagangan, yang mencapai level tertinggi satu bulan pada Jumat (22/7), telah mundur.

Aussie turun tipis sekitar 0,5 persen menjadi 0,6892 dolar AS dan kiwi turun dengan margin yang sama menjadi 0,6223 dolar AS.

Data harga konsumen Australia akan dirilis pada Rabu (27/7) dan sejumlah besar dapat memberikan dukungan dengan meningkatkan taruhan pada kenaikan suku bunga, meskipun analis memperingatkan sebagian besar latar belakangnya negatif.

"Dolar Australia terutama akan menjadi fungsi dari prospek ekonomi dunia," kata kepala ekonomi internasional Commonwealth Bank of Australia, Joe Capurso.

"Prospek yang lebih suram menunjukkan Aussie memiliki lebih banyak risiko sisi negatif daripada risiko sisi positif dan dapat menguji 0,6800 dolar AS minggu ini."

Sterling juga tergelincir pada Senin pagi, bahkan ketika pasar memperkirakan kemungkinan 60 persen Bank Sentral Inggris akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin minggu depan. Sterling terakhir turun 0,3 persen menjadi 1,1970 dolar.

Bitcoin melayang di 22.278 dolar AS. Dolar naik 0,4 persen menjadi dibeli 0,9641 franc Swiss. Indeks dolar AS duduk di 106,840, sedikit di bawah tertinggi dua dekade yang dibuat pada pertengahan Juli di 109,290.

Baca juga: Dolar AS melemah di tengah data ekonomi yang lesu

Baca juga: Euro tergelincir terseret data aktivitas bisnis yang suram

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel