Dolar AS menguat karena inflasi picu spekulasi suku bunga lebih tinggi

·Bacaan 3 menit

Indeks dolar rebound dari kerugian hari sebelumnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah imbal hasil obligasi pemerintah AS naik di tengah berita bahwa ukuran inflasi pilihan Federal Reserve menunjukkan harga-harag terus naik lebih cepat dari target 2,0 persen.

Euro, yang memiliki bobot paling berat dalam indeks dolar, jatuh 1,05 persen terhadap greenback - terbesar setidaknya sejak Juni. Penurunan euro membantu mendorong indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya naik 0,8 persen menjadi 94,102 pada sore hari di New York (18.20 GMT).

Penurunan euro lebih dari membalikkan keuntungan besar sehari sebelumnya dan terjadi karena para pedagang mencoba memilah-milah laporan inflasi dan komentar bank-bank sentral untuk memperkirakan arah suku bunga untuk mata uang yang berbeda.

Euro juga turun terhadap pound Inggris sebesar 0,4 persen dan franc Swiss sebesar 0,7 persen.

Volatilitas di pasar valuta asing dan suku bunga telah meningkat sepanjang minggu ini di sekitar tindakan bank-bank sentral dan data ekonomi. Minggu depan dapat membawa lebih banyak hal yang sama di sekitar pertemuan kebijakan Federal Reserve AS, bank sentral Inggris (BoE) dan bank sentral Australia (RBA).

"Sumber volatilitas bisa jadi adalah perbedaan antara apa yang dikatakan pasar dan apa yang dikatakan bank-bank sentral," kata Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex.

Alasan lain untuk volatilitas, Chandler dan yang lainnya mengatakan, adalah reposisi portofolio akhir bulan pada hari dalam seminggu ketika pasar cenderung paling tidak likuid.

"Ini akhir bulan dan ini hari Jumat," kata Axel Merk, kepala investasi di Merk Investments di Palo Alto. Beberapa dari perdagangan kemungkinan besar seperti “window-dressing” sehingga portofolio akhir bulan tidak akan menunjukkan begitu banyak pengaruh, katanya.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS naik setelah indeks pengeluaran konsumsi pribadi inti pemerintah - ukuran inflasi pilihan Fed - naik pada tingkat tahunan 4,4 persen pada September, melanjutkan laju inflasi pada tingkat yang tidak terlihat dalam 30 tahun.

Pasar suku bunga AS luar biasa bergejolak karena para pedagang bersiap untuk Federal Reserve menaikkan suku bunga sekitar pertengahan 2022.

Data Eropa pada Jumat (29/10) menunjukkan inflasi di 19 negara yang berbagi euro naik menjadi 4,1 persen pada Oktober dari 3,4 persen sebulan sebelumnya, mengalahkan perkiraan konsensus 3,7 persen dan menciptakan dilema kebijakan bagi Bank Sentral Eropa (ECB).

Imbal hasil obligasi pemerintah Jerman 10-tahun naik pada Jumat (29/10) sebanyak 8 basis poin ke level tertinggi sejak Mei 2019 dan imbal hasil obligasi pemerintah Eropa Selatan melonjak.

Kegagalan Presiden ECB Christine Lagarde selama konferensi pers Kamis (28/10) untuk menekan ekspektasi pasar dari suku bunga yang lebih tinggi telah menyebabkan bearish, dengan ahli strategi Danske Bank memperkirakan euro turun menjadi 1,10 dolar AS selama 12 bulan ke depan.

"Investor tidak membeli apa yang ECB katakan," kata Marios Hadjikyriacos, analis investasi senior di broker XM. Pasar bertaruh bahwa inflasi akan memaksa ECB untuk menarik kembali pembelian aset lebih cepat dari yang direncanakan.

Di tempat lain, pound Inggris turun 0,7 persen menjadi 1,3698 dolar AS. Dolar naik 0,3 persen terhadap yen Jepang menjadi 113,92505. Dolar Australia tergelincir 0,3 persen menjadi 0,7521 dolar AS.

Di pasar mata uang kripto, Ether naik ke rekor 4.460 dolar AS dan menguat 3,0 persen pada hari itu, sementara Bitcoin saingan yang lebih besar naik 3,0 persen menjadi 62.330 dolar AS.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel