Dolar menguat karena investor bersiap untuk suku bunga lebih tinggi

Dolar AS memperpanjang reli di perdagangan Asia pada Senin pagi, mencapai level tertinggi lima minggu terhadap yen setelah Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengisyaratkan suku bunga akan dipertahankan lebih tinggi dalam periode lebih lama untuk menurunkan inflasi yang melonjak.

Dolar menguat 0,5 persen dan kembali di atas 138 terhadap yen Jepang mencapai 138,34 di awal perdagangan Asia, tertinggi sejak 21 Juli. Sterling turun 0,4 persen ke level terendah 2,5 tahun di 1,1680 dolar. Euro melemah 0,3 persen menjadi diperdagangkan di 0,9932 dolar.

Pergerakan itu memperpanjang kenaikan dolar yang dibuat pada Jumat (26/8/2022) ketika Powell memperingatkan akan ada "kesakitan" bagi rumah tangga dan bisnis karena Fed akan membutuhkan waktu untuk mengendalikan inflasi.

"Powell menjelaskan bahwa tidak ada poros dovish seperti yang diperkirakan beberapa pelaku pasar," Carol Kong, rekan senior untuk strategi mata uang dan ekonomi internasional di Commonwealth Bank of Australia mengatakan.

"Saya pikir untuk minggu ini, (indeks dolar AS) akan melacak lebih tinggi lagi menuju 110 poin, sama seperti pelaku pasar terus mempertimbangkan siklus pengetatan yang lebih agresif oleh bank-bank sentral utama."

Indeks dolar AS terakhir berdiri di 109,24, mendekati level tertinggi dua dekade di 109,29 yang dicapai pada Juli.

Pasar sekarang memperkirakan kemungkinan 64,5 persen untuk kenaikan suku bunga 75 basis poin pada pertemuan Fed berikutnya pada September.

Terlepas dari potensi kenaikan sebesar itu pada pertemuan kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) September, mata uang tunggal telah kesulitan dengan investor yang lebih fokus pada krisis energi di blok tersebut.

Raksasa energi negara Rusia Gazprom diperkirakan akan menghentikan pasokan gas alam ke Eropa melalui pipa utamanya dari 31 Agustus hingga 2 September untuk pemeliharaan.

"Ketakutan atas penghentian total gas Rusia akan membuat euro/dolar tetap berat dan di bawah paritas," kata Kong dari CBA, dikutip dari Reuters.

Dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko juga terbebani oleh ketakutan bahwa kenaikan suku bunga yang agresif di seluruh dunia akan mengerem pertumbuhan ekonomi.

Aussie turun 0,31 persen menjadi diperdagangkan di 0,6870 dolar AS, sementara kiwi mencapai level terendah baru satu bulan di 0,6107 dolar AS dan terakhir diperdagangkan 0,6113 dolar AS.

Baca juga: Dolar AS menguat setelah Ketua Fed Jerome Powel kirim pesan "hawkish"
Baca juga: Rubel Rusia dibuka datar, bertahan di angka 60 terhadap dolar AS
Baca juga: Dolar pertahankan kenaikan di Asia, saat pidato Powell kian mendekat