Dolar menguat karena para pedagang bersiap untuk Fed yang "hawkish"

Dolar AS di tertinggi baru 20 tahun di awal perdagangan Asia pada Selasa, dan hampir semua mata uang lainnya mempertahankan kerugian karena investor bersiap untuk kenaikan suku bunga Federal Reserve yang agresif dan kemungkinan resesi.

Setelah data inflasi AS yang panas pada Jumat (10/6/2022), pasar telah bergegas memperkirakan kenaikan yang lebih curam. Pasar berjangka memperkirakan peluang 93 persen bahwa Fed memberikan kenaikan terbesar dalam hampir tiga dekade pada Rabu (15/6/2022) dan menaikkan suku bunga 75 basis poin.

Ketika saham dan obligasi dibuang, dolar melonjak dan semalam mencapai tertinggi satu bulan terhadap euro, dolar Australia, dolar Selandia Baru, franc Swiss dan dolar Kanada.

Indeks dolar AS mencapai puncak dua dekade di 105,29 dan melayang tepat di bawahnya di awal perdagangan Asia. Euro berada di level terendah semalam di 1,0405 dolar AS, sementara Aussie stabil di 0,6943 dolar AS.

Sterling menyentuh level terendah dua tahun di 1,2109 dolar AS semalam dan bertahan di dekat sana di 1,2145 dolar AS pada Selasa.

"Pasar terlalu banyak berinvestasi dalam gagasan bahwa inflasi telah mencapai puncaknya," kata ahli strategi Societe Generale, Kit Juckes.

"Tantangan kebijakan adalah bahwa The Fed tidak tahu berapa banyak pengetatan moneter yang diperlukan dan hanya akan mengetahui bahwa itu telah dilakukan terlalu banyak, lama setelah peristiwa itu."

Kontrak berjangka menunjukkan ekspektasi pengetatan hampir 200 basis poin pada September dan imbal hasil obligasi pemerintah dua tahun naik sekitar 60 basis poin sejak penutupan Kamis (9/6/2022) menjadi 3,3982 persen karena para pedagang bersiap untuk kenaikan tajam.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun di bawah itu, pada 3,3770 persen, dalam sinyal bahwa investor khawatir jalur pengetatan yang cepat akan merugikan pertumbuhan dan mungkin membawa resesi.

Salah satu kemungkinan outlier adalah yen, yang mencapai level terendah sejak 1998 pada Senin (13/6/2022) pagi tetapi telah pulih bahkan ketika dolar naik di tempat lain dan saat imbal hasil AS mencapai tertinggi baru, yang cenderung menyeret uang keluar dari Jepang dan masuk ke dolar.

Yen terakhir berada di 134,00 per dolar setelah diperdagangkan serendah 135,22 pada Senin (13/6/2022). Yen jatuh 14 persen terhadap dolar sejauh tahun ini.

"Kegagalan untuk menembusnya (level tersebut), meskipun ada lonjakan besar dalam imbal hasil obligasi AS 10-tahun, sudah cukup," kata Brent Donnelly dari firma analitik Spectra Markets.

"Jual dolar/yen di sini dengan berhenti di 135,55, mencari pergerakan ke 130,55."

Pemerintah Jepang dan bank sentral mengeluarkan pernyataan bersama yang jarang terjadi pada Jumat (10/6/2022) yang mengungkapkan kekhawatiran tentang penurunan tajam yen dan beberapa investor waspada terhadap intervensi mata uang atau komitmen yang goyah untuk menyematkan imbal hasil obligasi.

Sudah ada tekanan pasar yang kuat, sejak imbal hasil obligasi pemerintah Jepang 10-tahun secara singkat menembus batas 0,25 persen pada Senin (13/6/2022).

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel