Dolar menguat menuju tertinggi 20 tahun, saham naik karena laba emiten

Dolar AS berada di level tertinggi dalam dua dekade pada perdagangan Kamis sore, sementara saham naik didukung laba emiten, dengan yen jatuh ke level terendah sejak 2002 setelah bank sentral Jepang (BOJ) menggandakan kebijakan moneternya yang sangat longgar.

Yen turun ke level terendah 20-tahun dan menembus level 130 per dolar setelah BOJ berjanji untuk membeli obligasi 10-tahun dalam jumlah tak terbatas setiap hari guna mempertahankan target imbal hasil. Yen terakhir berada di 130,28 per dolar.

Jatuhnya mata uang Jepang mendorong indeks dolar hingga setinggi 103,70, yang terkuat dalam lima tahun. Dorongan lebih lanjut di atas 103,82 akan membuatnya menguji level yang tidak terlihat sejak akhir 2002.

Langkah BOJ sangat kontras dengan keyakinan investor bahwa suku bunga AS akan mulai naik dengan cepat dan itu menyentak dolar lebih tinggi di seluruh Asia dan terhadap mata uang utama lainnya.

"Bank sentral Jepang telah cukup banyak memberikan lampu hijau yang memukul yen - setiap bank sentral lainnya khawatir tentang inflasi, berbicara tentang pengetatan kebijakan moneter," kata Michael Hewson, kepala analis pasar di CMC Markets, dikutip dari Reuters.

Dolar yang lebih kuat kemungkinan akan membebani pasar negara berkembang, dan juga menyeret ekonomi AS, kata para analis.

Sementara itu, saham Eropa naik karena laporan laba perusahaan yang solid, dengan Euro STOXX 600 yang luas naik 0,8 persen. Indeks di Frankfurt dan Paris masing-masing bertambah 0,9 persen dan 1,1 persen.

Bank Inggris Standard Chartered melonjak 10,1 persen setelah laba kuartalannya optimistis. Sahamnya yang tercatat di Hong Kong sebelumnya telah naik lebih dari 12 persen.

Wall Street juga diperkirakan akan mencatat untuk keuntungan. Indeks Nasdaq dan S&P berjangka masing-masing naik 2,0 persen dan 1,4 persen setelah pemilik Facebook, Meta, mengalahkan perkiraan Wall Street, mengirimkan sahamnya naik hampir 20 persen setelah jam perdagangan reguler.

Sebelumnya, indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang menguat 0,6 persen.

Nikkei Jepang naik 1,5 persen dan menuju hari terbaiknya dalam dua minggu karena investor menyambut pelemahan mata uang yang membantu eksportir Jepang. Obligasi pemerintah Jepang juga mengalami reli terbaik dalam sebulan.

"Pasar cukup takut pada awal musim laporan keuangan tetapi laba Meta tadi malam tampaknya telah menenangkan sentimen," kata Kaspar Hense, manajer portofolio senior di Bluebay Asset Management di London.

"Sepertinya kita telah mengubah sudut pandang untuk prospek saham AS dan itu akan memberikan sedikit kelegaan bagi investor yang menyaksikan kenaikan dolar."

Euro/dolar pada posisi terendah 5 tahun, dolar/yen pada level tertinggi 2 dekade.

Di tempat lain dalam mata uang, krisis energi Eropa telah merusak mata uang bersama, dengan euro menguji dukungan utama di 1,0543 dolar.

Penurunan euro ke level terendah lima tahun menghidupkan kembali kemungkinan mata uang akan mencapai keseimbangan terhadap dolar untuk pertama kalinya dalam dua dekade, karena kekhawatiran resesi zona euro mendorong investor untuk bertaruh pada bearish.

Membayangi pasar adalah ketidakpastian tentang kejatuhan ekonomi dari perang di Ukraina, disorot oleh penghentian pasokan gas Rusia ke Polandia dan Bulgaria pada Rabu (27/4/2022), dan penguncian yang lama di China yang secara tajam membatasi aktivitas.

Dengan latar belakang itu adalah keyakinan investor bahwa suku bunga AS naik dan pertemuan Federal Reserve minggu depan akan membawa yang pertama dari beberapa kenaikan 50 basis poin berturut-turut.

Data pertumbuhan AS, yang akan dirilis hari ini, dapat sedikit mengurangi ekspektasi tersebut jika - seperti yang dinyatakan oleh angka perdagangan pada Rabu (27/4/2022) - itu goyah, tetapi fokus utama adalah pada konsumen dan apakah mereka dapat mempertahankan laba perusahaan terus meningkat bahkan saat suku bunga naik.

Data awal pertumbuhan ekonomi AS kuartal pertama diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan tahunan 1,1 persen, turun tajam dari 6,9 persen pada kuartal keempat 2021. Itu akan menjadi yang paling lambat sejak resesi yang dipicu oleh pandemi COVID-19.

"Konsumen masih, untuk saat ini, mengambil harga yang lebih tinggi dalam langkah mereka," kata Seng Wun Song, ekonom di CIMB Private Bank di Singapura. "Cukup menyemangati pasar (saham)."

Baca juga: Rupiah tertekan ekspektasi kenaikan suku bunga bank sentral AS
Baca juga: Dolar sentuh tertinggi pra pendemi terangkat rencana naiknya bunga Fed
Baca juga: Yuan China melemah 6 hari beruntun, jadi 6,5598 terhadap dolar AS

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel