Dolar menguat pada perdagangan bergejolak, pasar pantau inflasi AS

Dolar menguat pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah berfluktuasi antara kenaikan moderat dan penurunan di awal sesi saat bertahan di dekat level tertinggi dua dekade menjelang pembacaan data inflasi yang dapat memberikan petunjuk tentang jalur kebijakan moneter Federal Reserve (Fed).

Ekuitas juga berombak dan turun dari level tertinggi awalnya, meskipun penurunan imbal hasil obligasi 10-tahun AS di bawah level 3,0 persen membantu mengangkat saham pertumbuhan dan menempatkan Nasdaq dan S&P 500 di jalur untuk menghentikan penurunan beruntun tiga hari.

Investor akan mengamati dengan cermat pembacaan indeks harga konsumen April pada Rabu waktu setempat untuk tanda-tanda inflasi mungkin mulai mereda, dengan ekspektasi menyerukan kenaikan tahunan 8,1 persen dibandingkan dengan kenaikan 8,5 persen yang tercatat pada Maret.

"Ini tenang sebelum data inflasi besok, jadi ini memungkinkan istirahat untuk aset-aset berisiko," kata Analis Pasar Senior Western Union Business Solutions, Joe Manimbo, di Washington, D.C.

"Tidak ada yang meningkat secara material dalam hal pertumbuhan global, kekhawatiran tentang China sehingga pasar hanya melihat ada kesempatan sebelum data inflasi besok dan ada sedikit posisi yang terjadi dan itu menguntungkan aset-aset berisiko."

Baca juga: Harga emas merosot 17,6 dolar, tertekan penguatan dolar AS

Indeks dolar naik 0,203 persen pada 103,900, dengan euro turun 0,24 persen menjadi 1,053 dolar.

Greenback telah naik hampir 9,0 persen tahun ini mencapai tertinggi 20 tahun karena investor telah condong ke safe haven di tengah kekhawatiran tentang kemampuan Fed untuk menekan inflasi tanpa menyebabkan resesi, bersama dengan kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan yang timbul dari perang di Ukraina dan meningkatnya kasus COVID-19 di China.

Setelah The Fed menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 basis poin minggu lalu, kenaikan terbesar dalam 22 tahun, investor telah mencoba untuk menilai seberapa agresif bank sentral akan menaikkan suku bunga. Ekspektasi sepenuhnya diperhitungkan untuk kenaikan lain setidaknya 50 basis poin pada pertemuan bank sentral Juni, menurut Alat FedWatch CME.

Beberapa pejabat The Fed pada Selasa (10/5/2022) menggemakan perlunya kenaikan 50 basis poin pada pertemuan berikutnya. Presiden The Federal Reserve Cleveland Loretta Mester mengatakan menaikkan suku bunga dengan kenaikan setengah poin "masuk akal" untuk beberapa pertemuan The Fed berikutnya.

Presiden Fed New York John Williams mengatakan bahwa indikasi Ketua Jerome Powell bahwa bank sentral akan menaikkan setengah poin persentase pada dua pertemuan kebijakan berikutnya masuk akal.

Baca juga: Dolar naik ke puncak 2 dekade, investor buru mata uang aman

Selain itu Gubernur Federal Reserve Christopher Waller mengatakan sekarang adalah waktu untuk "memukulnya" dengan menaikkan suku bunga untuk menghadapi inflasi yang terlalu tinggi dan pasar tenaga kerja yang "rusak".

"Mereka begitu hawkish sehingga setiap pergerakan kecil keluar pasar ingin mengendusnya," kata Co-chief investment strategist John Hancock Investment Management, Matthew Miskin, di Boston.

"Dari segi sentimen, banyak orang mencari kapitulasi. Titik-titiknya belum sepenuhnya terhubung untuk itu."

Yen Jepang melemah 0,12 persen versus greenback di 130,42 per dolar, sementara sterling terakhir diperdagangkan di 1,2315 dolar, turun 0,13 persen hari ini.

Di pasar uang kripto, bitcoin terakhir naik 2,22 persen menjadi 31.627,41 dolar AS setelah jatuh di bawah 30.000 dolar AS untuk pertama kalinya sejak Juli. Ethereum terakhir naik 3,92 persen menjadi 2.380,61 dolar AS.

Baca juga: Bitcoin anjlok ke terendah sejak Januari, sejalan jatuhnya pasar saham

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel