Dolar menuju kerugian bulanan karena spekulasi pengetatan Fed mereda

Dolar AS mempertahankan kerugian minggu lalu pada Senin pagi, dan bergerak menuju penurunan bulanan pertama dalam lima bulan karena investor telah mengurangi taruhan bahwa kenaikan suku bunga AS akan memacu kenaikan lebih lanjut dan kekhawatiran resesi global telah sedikit surut.

Minggu depan akan penuh dengan data yang dapat memberikan petunjuk tentang prospek pertumbuhan global, suku bunga AS dan dolar dengan angka Indeks Manajer Pembelian China, angka pekerjaan AS, dan data pertumbuhan di negara penentu sumber daya terkemuka Australia.

Perdagangan kemungkinan akan berkurang pada Senin karena pasar saham dan obligasi AS tutup untuk libur umum Memorial Day.

Di awal sesi Asia, dolar melemah sedikit terhadap euro pada 1,0728 dolar AS, sedikit di atas level terendah lima minggu, setelah turun sekitar 1,5 persen terhadap mata uang bersama minggu lalu.

Dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko menguat setelah reli Jumat (27/5/2022), sementara yen melemah sedikit di 127,28 per dolar AS.

Aussie melayang di dekat level tertinggi tiga minggu di 0,7161 dolar AS, begitu pula kiwi di 0,6536. dolar AS.

"Dolar bisa jatuh lebih jauh minggu ini. Kalau bukan karena penguncian China, prospek global akan lebih cerah, dan dolar lebih rendah," kata Joe Capurso, kepala ekonomi internasional di Commonwealth Bank of Australia di Sydney.

Indeks dolar, yang mencapai level tertinggi dua dekade di 105,010 pada awal Mei, stabil di 101,660 pada Senin. Sterling menahan kenaikan minggu lalu di 1,2628 dolar AS.

Yuan China bertahan stabil di 6,7210 per dolar dalam perdagangan luar negeri, didukung oleh kemajuan dari penguncian virus.

Shanghai mengatakan pada Minggu (29/5/2022) pembatasan "tidak masuk akal" terhadap bisnis akan dihapus mulai 1 Juni, sementara Beijing membuka kembali sebagian transportasi umum serta beberapa mal.

Sebagian besar analis waspada untuk menyebut kekuatan dolar baru-baru ini diakhiri.

Tetapi data konsumen AS yang positif dan pelonggaran penguncian di China membantu menyalakan harapan tentang pertumbuhan global, yang cenderung mendukung mata uang eksportir dengan mengorbankan dolar.

Investor juga menangkap petunjuk bahwa Federal Reserve, setelah berencana menaikkan suku bunga secara agresif selama dua bulan ke depan, mungkin akan mengambil jeda.

"The Fed telah berhenti memvalidasi seruan untuk pengetatan lebih lanjut, yang mengarah ke level tinggi dalam ekspektasi ke depan," kata kepala strategi desk global NatWest Markets, John Briggs.

Mata uang kripto tetap berada di belakang dan bitcoin telah berjuang untuk menutup kerugian yang dibuat selama penjualan aset-aset berisiko secara luas di awal bulan. Terakhir bitcoin dibeli 29.333 dolar AS.


Baca juga: Dolar jatuh minggu ke-2, pedagang pangkas ekspektasi naiknya bunga Fed
Baca juga: Dolar bersiap untuk penurunan mingguan terbesar dalam hampir 4 bulan
Baca juga: Emas menguat, setelah dolar melemah di tengah pelambatan angka inflasi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel