Dolar meroket ke puncak 20 tahun vs yen, karena beda kebijakan Fed-BOJ

·Bacaan 3 menit

Dolar melonjak ke level tertinggi 20 tahun terhadap yen Jepang pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), didukung oleh perbedaan dalam kebijakan moneter antara Federal Reserve yang bertekad untuk menahan kenaikan inflasi dan bank sentral Jepang (BOJ) yang mempertahankan suku bunga sangat rendah.

Greenback mencapai 128,97 yen, tertinggi sejak Mei 2002. Dolar terakhir terangkat 1,5 persen pada 128,94 yen. Dolar telah melonjak 5,9 persen terhadap yen sejauh bulan ini dengan laju kenaikan persentase bulanan terbesar sejak 2016.

"BOJ telah melakukan kebalikan dari normalisasi. Mereka telah berusaha keras," kata Richard Benson, co-chief investment officer di Millennium Global Investments di London.

Benson percaya otoritas moneter Jepang benar-benar dapat melakukan intervensi untuk memperkuat yen. Akan tetapi, ini bukan tentang level tertentu.

"Saya tidak akan terkejut jika BOJ melakukan intervensi karena mereka memiliki banyak dolar dan mereka dapat menjualnya dengan mudah," kata Benson.

Ia melanjutkan, "Ada angka yang jelas untuk dibicarakan dan level, tetapi narasinya sangat banyak tentang kecepatannya. Jadi lambat dan bertahap tidak masalah."

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki membuat peringatan yang paling eksplisit terhadap kemerosotan yen baru-baru ini pada hari Selasa (19/4) mengatakan bahwa kerusakan ekonomi dari melemahnya mata uang saat ini lebih besar daripada manfaat dari itu.

Baca juga: BI: Modal asing keluar capai 1,8 miliar dolar pada triwulan I

Baca juga: Rupiah menguat seiring keputusan BI tahan suku bunga acuan

Dalam catatan penelitian terbarunya,​​​ ​​​​Morgan Stanley mengatakan bahwa penurunan yen terhadap dolar dibenarkan di tengah memburuknya persyaratan perdagangan Jepang, dengan melonjaknya bahan mentah yang menaikkan biaya impor, serta pandangan inflasi yang kontras antar negara.

Sementara itu, data indeks harga konsumen (IHK) inti Jepang, yang akan dirilis pada hari Kamis (21/4), kemungkinan naik 0,8 persen pada bulan Maret dari tahun sebelumnya, lebih cepat dari kenaikan 0,6 persen pada Februari, level tersebut masih jauh di bawah target inflasi 2,0 persen yang telah lama dipegang BOJ.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, juga naik pada hari Selasa (19/4), naik melewati 101 untuk pertama kalinya dalam lebih dari 2 tahun. Indeks dolar terakhir naik 0,2 persen pada 100,98.

Mendorong kenaikan dolar adalah kenaikan berkelanjutan dalam imbal hasil AS. Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun mencapai 2,93 persen pada hari Selasa (19/4), tertinggi sejak Desember 2018, sementara imbal hasil obligasi AS 10-tahun terkait inflasi naik menjadi -0,01 persen, di titik puncak berubah positif untuk pertama kalinya dalam dua tahun.

Presiden Bank Federal Reserve Chicago Charles Evans, yang bukan pemilih di Komite Pasar Terbuka Federal tahun ini, mengatakan pada hari Selasa (19/4) bahwa dia "nyaman" dengan putaran kenaikan suku bunga tahun ini yang mencakup dua kenaikan 50 basis poin dan mencapai pengaturan netral pada akhir tahun. Akan tetapi, dia tidak melihat perlunya kenaikan yang lebih besar.

Evans bergabung dengan paduan suara pembicara Fed yang mendorong front-loading kenaikan suku bunga.

Greenback naik menjadi 0,9519 franc versus mata uang Swiss, tertinggi sejak Juni 2020. Terakhir berpindah tangan pada 0,9513 franc, naik 0,7 persen.

Euro memulihkan beberapa kerugiannya, diperdagangkan 0,1 persen lebih tinggi terhadap dolar pada 1,0791 dolar, tetapi tetap berada di bawah level terendah dua tahun minggu lalu di 1,0756 dolar.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel