Dolar AS naik di tengah kehati-hatian saat pertemuan menteri keuangan

·Bacaan 3 menit

Dolar AS naik tipis di sesi Asia pada Kamis pagi, didukung oleh ekspektasi pengetatan moneter Federal Reserve yang agresif, tetapi jauh dari puncak hari sebelumnya di tengah kegugupan tentang apa yang mungkin dikatakan oleh pertemuan para menteri keuangan tentang apresiasi yang cepat.

Greenback naik 0,36 persen menjadi 128,335 yen, setelah melonjak ke level tertinggi dua dekade di 129,430 pada Rabu (20/4/2022) karena bank sentral Jepang (BOJ) masuk ke pasar obligasi untuk ketiga kalinya dalam tiga bulan guna mempertahankan target imbal hasil nol persen, sangat kontras dengan postur The Fed yang semakin hawkish.

Indeks dolar yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama lainnya termasuk yen, naik 0,11 persen menjadi 100,45, setelah mundur di sesi sebelumnya dari puncak lebih dari dua tahun di 101,03.

Juga memungkinkan dolar melemah semalam, imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS mundur dari level tertinggi sejak Desember 2018 di dekat 3,0 persen, karena pembeli turun. Namun, imbal hasil tersebut juga naik tipis di perdagangan Tokyo pada Kamis.

"Beberapa bank sentral akan menandingi The Fed tahun ini untuk kenaikan kebijakan dan penghematan neraca, membuat perbedaan kebijakan dramatis yang menguntungkan dolar," tulis ahli strategi Westpac dalam catatan klien.

Indeks dolar "harus tetap dalam penawaran beli di lingkungan ini, dengan pembicaraan 101-102 kemungkinan akan meningkat dalam waktu dekat," kata mereka.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly mengatakan pada Rabu (20/4/2022) bahwa dia yakin kasus kenaikan suku bunga setengah poin bulan depan adalah "sempurna" dan "solid", menambah komentar baru-baru ini dari pejabat Fed lainnya yang mendukung kenaikan suku bunga yang lebih besar.

Pasar saat ini memperkirakan untuk kenaikan setengah poin pada Mei dan Juni.

Sebaliknya, BOJ pada Rabu (20/4/2022) menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah Jepang 10-tahun dalam jumlah tidak terbatas selama empat sesi berturut-turut karena imbal hasil menembus batas maksimum 0,25 persen di sekitar target nol persen, menunjukkan komitmennya untuk pengaturan stimulus ultra-longgar menjelang pertemuan kebijakannya minggu depan.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda tetap berpegang pada pandangan bahwa pelemahan yen secara keseluruhan baik untuk perekonomian, tetapi mengakui awal pekan ini bahwa pergerakan itu "cukup tajam" dan dapat merusak rencana bisnis perusahaan-perusahaan Jepang.

Menteri Keuangan Shunichi Suzuki telah lebih kategoris, mengatakan pada Selasa (19/4/2022) bahwa kerusakan ekonomi dari melemahnya yen saat ini lebih besar daripada manfaatnya, dalam pernyataan terkuatnya.

Dia akan bertemu Menteri Keuangan AS Janet Yellen minggu ini di sela-sela pertemuan para pemimpin keuangan Kelompok 20 di Washington D.C., mendorong para pedagang untuk mengurangi taruhan yen yang bearish pada potensi retorika yang lebih kuat pada mata uang.

Pembuat kebijakan Jepang "belum sepenuhnya memanfaatkan perangkat intervensi verbal mereka - fase berikutnya biasanya akan menggambarkan pergerakan sebagai spekulatif dan mengancam untuk 'mengambil tindakan tegas," tulis Adam Cole, kepala strategi mata uang di RBC Capital Markets, dalam sebuah catatan penelitian.

"Jika kita sampai pada titik itu, rintangan untuk langkah logis berikutnya dari intervensi fisik mungkin lebih rendah daripada yang dirasakan secara umum."

Tetapi tentang apakah intervensi akan berhasil, dia mengatakan itu "dapat memulihkan keseimbangan jangka pendek ke pasar dan mengelola laju depresiasi yen (tetapi) jangka panjang, tidak ada prospek BOJ menghapus semua aksi jual yen yang kami antisipasi dari dalam Jepang karena siklus kenaikan Fed berjalan dengan baik."

Di tempat lain, euro turun 0,11 persen menjadi 1,08425 dolar, sementara sterling tergelincir 0,14 persen menjadi 1,30555 dolar.

Dolar Australia mundur 0,20 persen menjadi 0,7436 dolar AS. Dolar Selandia Baru merosot 0,40 persen menjadi 0,67755 dolar AS, dirugikan oleh data harga konsumen yang lebih lemah dari perkiraan.

Baca juga: Dolar naik ke puncak 2 dekade atas yen, BOJ pertahankan bunga rendah
Baca juga: Harga emas turun tertekan naiknya dolar dan imbal hasil obligasi AS
Baca juga: Yuan tergelincir 276 basis poin menjadi 6,3996 terhadap dolar AS

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel