Dolar naik jelang keputusan ECB dan pidato Powell, Lowe pukul Aussie

Dolar melayang di dekat level tertinggi dua dekade sesi sebelumnya di perdagangan Asia pada Kamis sore, karena investor mencari wawasan baru tentang jalur pengetatan moneter global dari keputusan suku bunga Bank Sentral Eropa (ECB) dan komentar dari kepala Federal Reserve.

Dolar Aussie jatuh setelah gubernur Bank Sentral Australi, Reserve Bank of Australia (RBA) Philip Lowe menyatakan laju kenaikan suku bunga yang lebih lambat ke depan. Mata uang Selandia Baru juga menurun.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, naik tipis 0,04 persen menjadi 109,73, setelah mencapai puncaknya di 110,79 pada Rabu (7/9/2022), level yang tidak terlihat sejak Juni 2002.

Sterling melemah 0,25 persen menjadi diperdagangkan di 1,1506 dolar, kembali menuju ke level terendah 37 tahun hari sebelumnya di 1,1407 dolar AS.

Euro tergelincir 0,19 persen menjadi 0,99885 dolar AS, setelah mencapai level terendah 20 tahun di 0,9864 dolar AS di awal pekan.

ECB secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin (bps) pada Kamis pukul 12.15 GMT untuk melawan inflasi yang tidak terkendali, meskipun krisis energi Eropa telah membuat euro di bawah tekanan.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell akan berpartisipasi dalam diskusi di konferensi Cato Institute, dengan para pejabat Fed akan segera memasuki periode blackout sebelum pertemuan bank sentral AS pada 20-21 September.

Retorika baru-baru ini terus menjadi hawkish secara keseluruhan.

Presiden Fed Boston Susan Collins mengatakan semalam bahwa membawa inflasi kembali ke 2,0 persen adalah "Pekerjaan Utama" Fed, sementara Wakil Ketua Fed Lael Brainard mengatakan kebijakan moneter ketat akan berlanjut "selama diperlukan untuk menurunkan inflasi."

Pasar uang memberikan peluang 79 persen bahwa Fed akan menaikkan 75 basis poin lagi pada pertemuan bulan ini, yang akan meningkatkan suku bunga fed fund menjadi 3,0 persen hingga 3,25 persen.

"Dominasi dolar mungkin memiliki satu reli besar terakhir di dalamnya sebelum pasar dapat mulai menempatkan beberapa taruhan jangka panjang dengan beberapa mata uang Eropa," tulis Edward Moya, analis pasar senior di OANDA, dalam sebuah catatan, dikutip dari Reuters.

"Keputusan suku bunga ECB yang akan datang akan menjadi momen make-or-break di valas yang akan memicu pemantulan menuju paritas atau memberikan jalan yang jelas menuju 0,9750."

Yen Jepang menunjukkan ketahanan pada Kamis, diperdagangkan sedikit berubah pada 143,815 per dolar, setelah mencapai level terendah 24 tahun di 144,99 pada sesi sebelumnya.

Yen telah menjadi korban khusus dari kekuatan dolar baru-baru ini, sebagian karena kepekaannya terhadap kenaikan imbal hasil jangka panjang AS karena taruhan Fed yang hawkish meningkat.

Mata uang Jepang jatuh lebih dari 3,0 persen selama dua sesi terakhir membawanya ke palung hanya 145 yen per dolar, membuat Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan bahwa pemerintah ingin mengambil langkah yang diperlukan jika pergerakan "cepat, sepihak" di pasar mata uang terus berlanjut.

Sementara itu, Aussie jatuh 0,7 persen menjadi 0,6721 dolar AS dan merosot serendah 0,6713 dolar AS sebelumnya, setelah Gubernur RBA Lowe mengatakan dalam pidatonya "kasus untuk laju kenaikan suku bunga yang lebih lambat menjadi lebih kuat ketika tingkat suku bunga naik."

Kiwi Selandia Baru merosot 0,49 persen menjadi 0,60445 dolar AS, dan sebelumnya menyentuh 0,6037 dolar AS, mendekati level terendah hari sebelumnya di 0,5997 dolar AS, level yang terakhir terlihat pada Mei 2020.

Baca juga: Dolar lanjutkan kenaikan di Asia, jelang pidato Powell & keputusan ECB
Baca juga: Yuan berbalik naik 12 basis poin, menjadi 6,9148 terhadap dolar AS
Baca juga: Dolar melonjak ke tertinggi 24 tahun vs yen dan 37 tahun vs sterling