Dolar naik ke tertinggi 2 dekade karena investor jual aset berisiko

Dolar AS yang aman naik ke level tertinggi baru dua dekade terhadap mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), didukung oleh kekhawatiran perlambatan ekonomi global dan taruhan untuk kenaikan suku bunga tajam oleh Federal Reserve AS.

Pasar keuangan global terus bergerak cerdas dari data inflasi AS yang lebih panas dari perkiraan pada Jumat (10/6/2022) yang menyebabkan peningkatan penghindaran risiko berbasis luas, dan memicu taruhan pada pengetatan kebijakan yang lebih agresif.

Pada Senin (13/6/2022), obligasi pemerintah dilanda aksi jual dan pasar saham di seluruh dunia terpukul.

"Dolar AS memperpanjang kenaikannya dari Jumat (10/6/2022) karena risiko terus berkurang secara keseluruhan," kata Brad Bechtel, kepala valas global di Jefferies dalam sebuah catatan.

Indeks dolar AS, yang melacak kinerjanya terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0,6 persen pada 105,04, setelah mencapai level tertinggi sejak Desember 2002.

Pedagang memiliki banyak hal minggu ini, termasuk pertemuan kebijakan oleh The Fed, bank sentral Inggris (BoE) dan bank sentral Swiss (SNB).

Federal Reserve AS secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga utamanya sebesar 50 basis poin pada Rabu (15/6/2022), dengan beberapa, termasuk Barclays dan Jefferies, memperkirakan The Fed akan bergerak 75 basis poin.

"Pergerakan 75 basis poin pasti akan menjadi kejutan bagi beberapa orang yang mempertahankan garis keras pada 50 basis poin," kata Bechtel, menambahkan dia memperkirakan indeks dolar akan bergerak lebih tinggi pada pergerakan seperti itu.

Yen Jepang yang babak belur, menggelepar di dekat posisi terendah terhadap dolar yang tidak terlihat sejak 1998, adalah salah satu mata uang utama yang menguat terhadapnya pada Senin (13/6/2022).

Yen mendapat dukungan dari komentar juru bicara pemerintah Jepang bahwa Tokyo prihatin dengan penurunan tajam dan siap untuk "merespons dengan tepat" jika diperlukan.

"Nada semakin keras dari pembuat kebijakan menunjukkan bahwa mereka mungkin akan segera meningkat dari intervensi verbal," Tom Learmouth, ekonom Jepang di Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan.

"Kami tidak berpikir bahwa intervensi valas akan membawa apa pun selain jeda singkat dengan biaya yang berpotensi tinggi," tambah Learmouth.

Pada Senin (13/6/2022), dolar melemah 0,1 persen menjadi 134,25 yen. Dolar Australia, dilihat sebagai proksi likuid untuk selera risiko, jatuh 1,7 persen.

Sterling jatuh ke level terendah satu bulan terhadap dolar, berada di bawah tekanan jual setelah data menunjukkan ekonomi Inggris secara tak terduga menyusut pada April. Ketegangan dengan Uni Eropa atas perdagangan pasca-Brexit dengan Irlandia Utara juga membebani pound, yang turun 1,4 persen menjadi 1,2146 dolar.

Bitcoin merosot 20,0 persen menjadi 23.350,5 dolar AS, dengan laju untuk hari terburuknya dalam lebih dari dua tahun, setelah perusahaan pemberi pinjaman uang kripto utama AS Celsius Network membekukan penarikan dan transfer dengan alasan kondisi "ekstrim", sebagai tanda terbaru tentang bagaimana turbulensi pasar keuangan menyebabkan tekanan di kriptosfer.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel