Dolar naik terhadap yen didukung data ekonomi AS dan komentar Fed

Dolar AS menguat terhadap yen pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), setelah data menunjukkan kenaikan mengejutkan di industri jasa-jasa AS pada Juli, sementara komentar hawkish dari para pejabat Federal Reserve minggu ini juga mendukung greenback.

Institute for Supply Management (ISM) mengatakan indeks manajer pembelian (PMI) nonmanufaktur rebound bulan lalu dari Juni. Kenaikan itu mengakhiri tiga penurunan bulanan berturut-turut. Ini juga menunjukkan kemacetan pasokan dan tekanan harga mereda, dan mendukung pandangan bahwa ekonomi tidak dalam resesi.

Pejabat-pejabat Fed menyuarakan tekad mereka lagi pada Rabu (3/8/2022) untuk mengendalikan inflasi yang tinggi, meskipun ada yang mencatat kenaikan setengah poin dalam suku bunga acuan bank sentral AS bulan depan mungkin cukup untuk menuju tujuan itu.

Greenback juga menguat pada Selasa (2/8/2022) setelah trio pejabat Fed mengisyaratkan bahwa bank sentral tetap "sepenuhnya bersatu" pada kenaikan suku bunga ke tingkat yang akan mengurangi inflasi AS tertinggi sejak 1980-an.

"Federal Reserve mendorong kembali ekspektasi kenaikan suku bunga yang berkurang, dan itu membantu mengangkat dolar," kata Adam Button, kepala analis mata uang di ForexLive di Toronto.

Data pekerjaan bulanan AS yang akan dirilis pada Jumat (5/8/2022) juga akan membantu mengatur nada untuk greenback, kata para analis.

Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, terakhir hampir datar di 106,40. Indeks telah lebih rendah menuju laporan pekerjaan AS.

Indeks dolar, yang tetap naik tajam untuk tahun ini sejauh ini, telah mereda baru-baru ini karena investor mulai menilai kembali seberapa agresif Fed mungkin dengan kenaikan suku bunga.

Terhadap yen, dolar terakhir naik 0,6 persen pada 134,05 yen.

"Status safe-haven yen terkikis," kata Button. "Dolar adalah sumber pertumbuhan dan tempat berlindung yang aman. Itu benar-benar keuntungan dolar yang sangat besar tahun ini, mengingat keadaan kebijakan moneter."

Gesekan setelah kunjungan tingkat tertinggi AS ke Taiwan dalam 25 tahun juga dapat membantu mendukung dolar AS, kata para analis. China mengutuk kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi dan memulai latihan militer enam hari di sekitar Taiwan. Pelosi meninggalkan Taiwan pada Rabu (3/8/2022) setelah menjanjikan solidaritas Amerika selama kunjungan singkatnya.

Terhadap dolar, euro terakhir datar di 1,0165 dolar. Laporan sebelumnya menunjukkan penurunan bulanan dalam aktivitas bisnis dan penjualan ritel di zona euro.

Sterling melemah terhadap dolar dan terakhir turun 0,1 persen pada 1,2145 dolar menjelang pertemuan kebijakan bank sentral Inggris pada Kamis, yang diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk keenam kalinya berturut-turut.


Baca juga: Dolar turun, investor cerna petunjuk Fed tentang kenaikan suku bunga
Baca juga: Pound sterling diperdagangkan sedikit menguat jelang keputusan BOE
Baca juga: Yen perpanjang kenaikan dipicu ketegangan kunjungan Pelosi ke Taiwan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel