Dolar raih kembali kekuatan setelah Powell hancurkan harapan jeda Fed

Dolar mendapatkan kembali kekuatannya pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan terlalu dini untuk membahas jeda dalam kenaikan suku bunga guna memerangi kenaikan harga-harga konsumen, karena "tidak ada perasaan bahwa inflasi akan turun."

The Fed, seperti yang diperkirakan pasar, menaikkan suku bunga pinjaman utamanya sebesar 75 basis poin untuk keempat kalinya berturut-turut setelah pertemuan dua hari para pembuat kebijakan.

Pasar pada awalnya membaca pernyataan Fed di akhir pertemuan sebagai dovish dan sinyal bahwa kenaikan suku bunga di waktu mendatang untuk menjinakkan inflasi yang tinggi dapat dilakukan dengan peningkatan yang lebih kecil.

Namun Powell menjelaskan pada konferensi pers setelah pernyataan bahwa kesalahan dalam tidak cukup mengetatkan kebijakan moneter akan berisiko berurusan dengan inflasi yang mengakar.

"Jika Anda memperketat, itu adalah satu atau dua tahun ke depan Anda menyadari bahwa Anda belum mengendalikan inflasi," katanya.

Perubahan kecepatan kenaikan suku bunga bisa terjadi pada pertemuan Fed berikutnya pada Desember, kata Powell. Namun dia memperingatkan ketidakpastian yang luas tetap tentang seberapa tinggi suku bunga harus bergerak dan bahwa mereka bisa berakhir lebih tinggi dari yang diperkirakan pembuat kebijakan sebelumnya.

"Masih banyak bagian yang hilang dalam hal kebijakan Fed dan ke mana dolar bergerak dari sini karena kita akan memiliki sepasang laporan pekerjaan dan survei inflasi sebelum kita mendengar kabar dari Fed selanjutnya," kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Convera di Washington.

Ekuitas dan aset berisiko lainnya pada awalnya naik setelah pernyataan Fed dirilis, tetapi saham di Wall Street ditutup turun tajam setelah Powell berbicara, karena harapan The Fed akan mengurangi kampanye kenaikannya dengan cepat menghilang.

"Kami belum melihat perubahan arah, perubahan arah masih terlihat lebih jauh," kata Manimbo.

"Prospek jangka pendek meminta dolar tetap kuat dan tangguh bahkan ketika Fed mendekati garis akhir untuk kenaikan suku bunga, itu tidak mengharapkan untuk berubah arah pada penurunan suku bunga untuk waktu yang sangat lama," katanya.

Euro awalnya naik terhadap dolar tetapi kemudian berbalik lebih rendah, turun 0,5 persen pada 0,9825 dolar. Yen Jepang menguat 0,31 persen versus greenback di 147,79 per dolar.

Pertarungan The Fed melawan inflasi yang mencapai level tertinggi empat dekade telah melepaskan kampanye kenaikan paling agresif dalam lebih dari satu dekade.

Pasar berjangka terbagi pada seberapa tinggi Fed akan menaikkan suku pada pertemuan berikutnya pada 13-14 Desember. Alat FedWatch CME Group menunjukkan probabilitas 56,8 persen untuk kenaikan 50 basis poin, dan peluang 43,2 persen untuk kenaikan 75 basis poin.

Meningkatnya ekspektasi bahwa Fed akan mengurangi agresivitas kenaikan suku bunga telah membebani dolar dalam beberapa pekan terakhir.

Sterling jatuh, terakhir turun 0,82 persen hari ini di 1,1389 dolar. Bank sentral Inggris pada Kamis juga diperkirakan akan mengumumkan kenaikan suku bunga 75 basis poin.

Yen telah tergelincir sekitar 22 persen terhadap dolar tahun ini, membuat para pedagang waspada terhadap kemungkinan intervensi.

Otoritas Jepang secara luas dianggap telah melakukan intervensi di pasar valas beberapa kali sejak September untuk menarik yen kembali dari posisi terendah 32 tahun.

Intervensi mata uang Jepang telah menjadi operasi siluman untuk memaksimalkan efek intervensi ke pasar, Menteri Keuangan Shunichi Suzuki mengatakan pada Selasa (2/11/2022), setelah pemerintah menghabiskan rekor 43 miliar dolar AS untuk mendukung yen bulan lalu.