Dolar AS sedikit naik saat pertemuan kebijakan Fed sedang berlangsung

·Bacaan 3 menit

Dolar AS sedikit menguat pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), ketika Federal Reserve AS memulai pertemuan kebijakan dua hari di mana diperkirakan akan mengumumkan mulai mengurangi pembelian aset besar-besaran yang dilakukan pada awal pandemi COVID-19.

Investor dalam beberapa pekan terakhir telah memperkirakan gelombang pengetatan dari bank-bank sentral karena mereka bertaruh para pembuat kebijakan cukup khawatir tentang kenaikan inflasi untuk mengakhiri tingkat pelonggaran era pandemi.

Bank sentral Australia (RBA) pada Selasa (2/11/2021) memberikan nada yang lebih dovish daripada yang diantisipasi investor, dalam pertemuan pertama dari beberapa bank sentral minggu ini, mengirim Aussie ke kerugian satu hari terbesar sejak 29 September.

The Fed akan mengumumkan keputusan kebijakannya pada Rabu waktu setempat, dan bank sentral Inggris (BoE) akan melakukannya pada Kamis (4/11/2021).

"Tema inflasi yang tidak terkendali dan memaksa bank-bank sentral untuk bertindak sedang berlangsung," kata Edward Moya, analis pasar senior di Oanda.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang utama saingannya, naik 0,19 persen pada 94,106.

Pasar telah sepenuhnya memperhitungkan pengumuman tapering Fed yang diharapkan, dan akan mencari petunjuk kapan bank sentral akan mulai menaikkan suku bunga.

"Ini akan menarik karena kita harus melihat apakah kita mendapat dorongan dari The Fed, mengingat bagaimana pasar memperkirakan menjadi sedikit agresif dalam mengantisipasi beberapa kenaikan suku bunga tahun depan," kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions.

"Perdebatan suku bunga tidak semua tentang inflasi, ini juga tentang pasar kerja dan saya pikir The Fed ingin melihat pasar kerja benar-benar mengatasi kesulitan sebelum mengakui bahwa pembuat kebijakan sedang mempertimbangkan suku bunga yang lebih tinggi," katanya.

Bank sentral Australia tidak menampilkan pasar hawkish yang diharapkan, mengirim dolar Aussie turun 1,23 persen menjadi 0,74265 dolar AS, terlemah sejak 19 Oktober.

RBA menekankan bahwa inflasi masih terlalu rendah, meskipun juga menghilangkan proyeksi sebelumnya bahwa suku bunga tidak mungkin naik hingga 2024 dan menurunkan target utama untuk obligasi pemerintah April 2024.

“Tidak seperti bank sentral lainnya (seperti ECB baru-baru ini), pesan RBA berhasil setidaknya sedikit mengurangi taruhan hawkish, meskipun pasar masih memperkirakan pengetatan 76 basis poin dalam 12 bulan ke depan,” kata analis ING dalam sebuah catatan.

Sterling tergelincir 0,32 persen menjadi 1,36175 dolar AS, menjelang pertemuan bank sentral Inggris pada Kamis (4/11/2021), di mana pasar memperkirakan kenaikan suku bunga. Sementara itu, euro beringsut 0,25 persen lebih rendah menjadi 1,15775 dolar AS.

Di tempat lain, franc Swiss sempat mencapai level tertinggi 18 bulan terhadap euro. Mata uang tunggal turun menjadi selemah 1,0544 franc - terendah sejak Mei 2020 - sebelum bangkit kembali untuk diperdagangkan di 1,05875, naik 0,33 persen hari ini.

Franc telah menguat terhadap dolar, dan naik 0,6 persen pada 0,91455 dolar AS.

Marshall Gittler, kepala penelitian investasi di BDSwiss Holding, mencatat bahwa data simpanan mata menunjukkan Swiss National Bank (SNB) - yang khawatir tentang franc yang lebih kuat akan merugikan ekonomi Swiss - tidak melakukan intervensi secara aktif untuk menahan kekuatan franc seperti pada pergerakan sebelumnya yang lebih tinggi.

“Ini bisa menjadi cara SNB mengikuti tren global menuju kebijakan moneter yang lebih ketat, hanya melakukannya melalui nilai tukar daripada melalui kebijakan suku bunganya,” kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel