Dolar AS sentuh puncak baru 2 tahun, dipicu prospek kenaikan bunga Fed

·Bacaan 3 menit

Dolar naik ke level tertinggi baru dua tahun pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), dalam perdagangan tipis dan bergejolak, sejalan dengan imbal hasil obligasi pemerintah AS yang lebih tinggi, karena investor bersiap untuk beberapa kenaikan suku bunga setengah persentase poin dari Federal Reserve.

Volume ringan hari ini dengan pasar Hong Kong, Eropa, Australia, dan Selandia Baru ditutup untuk Senin Paskah.

Pasar berjangka suku bunga AS telah memperkirakan peluang 96 persen pengetatan 50 basis poin pada pertemuan kebijakan Fed bulan depan, dan sekitar 215 basis poin dalam kenaikan suku bunga kumulatif pada tahun 2022, memberikan banyak dukungan untuk dolar.

Greenback juga naik ke puncak baru 20 tahun di 126,98 yen versus mata uang Jepang, menyoroti kontras dalam kebijakan moneter antara Fed yang hawkish dan bank sentral Jepang yang ultra-dovish.

Sementara itu, imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun menyentuh level tertinggi tiga tahun di 2,884 persen.

Indeks dolar, ukuran nilai greenback terhadap enam mata uang utama, melonjak ke 100,86, tertinggi sejak April 2020. Terakhir naik 0,3 persen pada 100,77.

"Memang ada sejarah bahwa ketika Fed berencana untuk menaikkan (suku buga) dan mengetatkan, uang akhirnya melemah selama siklus itu, tetapi saat ini ada sedikit optimisme di luar sana yang dapat menjatuhkan uang," kata Juan Perez, direktur perdagangan valas di Monex USA di Washington.

Taruhan net long spekulan pada dolar AS turun untuk minggu kedua berturut-turut, menurut perhitungan oleh Reuters dan data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS yang dirilis pada Jumat (15/4/2022). Nilai posisi net long dolar adalah 13,22 miliar dolar AS untuk pekan yang berakhir 12 April.

Posisi mata uang tidak memiliki "rasa narasi yang jelas untuk pengurangan sentimen bullish dolar AS," sementara kenaikan lebih lanjut dalam taruhan bearish di franc Swiss dan yen "mencerminkan keuntungan hasil dolar AS atas dua mata uang ini - yang masing-masing bank sentral tetap jauh dari pengetatan kebijakan," kata Scotiabank dalam sebuah catatan penelitian.

Yen, di sisi lain, sebelumnya turun dari level terendah 20 tahun setelah Gubernur bank sentral Jepang Haruhiko Kuroda dan Menteri Keuangan Shunichi Suzuki menyuarakan kekhawatiran tentang melemahnya mata uang mereka. Reli terbukti berumur pendek karena yen mencapai palung baru 20 tahun di sesi New York, dan terakhir naik 0,3 persen pada 126,93 yen.

"Ada spekulasi yang berkembang tentang intervensi valas untuk menyelamatkan yen, meskipun itu tampaknya tidak mungkin," Marios Hadjikyriacos, analis investasi senior di broker forex XM, menulis dalam sebuah catatan penelitian.

"Jepang harus melakukan intervensi sendiri karena Amerika dan Eropa tidak akan setuju untuk melemahkan mata uang mereka sendiri dalam lingkungan inflasi ini, dan otoritas Jepang bahkan belum menggambarkan langkah tersebut sebagai 'tidak teratur' untuk menunjukkan tindakan."

Di seberang Atlantik, euro, dilumpuhkan oleh kurangnya kejelasan tentang kapan suku bunga di zona euro akan naik, turun 0,3 persen pada 1,0782 dolar, tidak jauh dari level terendah minggu lalu di 1,0758 dolar, level yang tidak terlihat sejak April 2020.

Baca juga: Emas capai tertinggi 1 bulan karena inflasi naik dan perang Ukraina
Baca juga: Minyak naik karena pemadaman Libya menambah kekhawatiran pasokan Rusia
Baca juga: Rupiah menguat ditopang surplus neraca perdagangan Maret

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel