Dolar stabil di Asia, pasar menantikan pemilihan paruh waktu di AS

Dolar stabil selama perdagangan Asia pada Selasa, setelah beberapa momentum surut dari taruhan tentang pembukaan kembali China, dan ketika para pedagang menantikan pemilihan paruh waktu AS.

Yuan mengalami hari terbaiknya dalam dua tahun pada Jumat (4/11/2022), dan telah menahan sebagian besar kenaikannya sejak itu, tetapi memberikan kembali sedikit kenaikannya pada Selasa untuk diperdagangkan pada 7,2442 per dolar karena wabah COVID-19 baru mengurangi beberapa optimisme.

Dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap pertumbuhan, yang terbawa dalam perjalanan, juga mengalami penurunan sekitar 0,5 persen, meninggalkan Aussie di 0,6449 dolar AS dan kiwi di 0,5916 dolar AS, setelah sebelumnya menyentuh level tertinggi tujuh minggu di 0,5951 dolar AS.

Fokus pasar bergeser ke pemilihan paruh waktu AS pada Selasa waktu setempat, dengan Partai Republik difavoritkan meraih kemenangan dan akibatnya kemacetan dalam Kongres. Hasil konklusif bisa memakan waktu berhari-hari.

Beberapa analis mengatakan bahwa hasilnya bisa positif untuk obligasi dan negatif untuk dolar jika itu mengarah pada pengurangan stimulus fiskal.

Baca juga: Dolar menguat di Asia karena China pertahankan kebijakan COVID ketat

"Jika kita mendapatkan hasil kemacetan atau sapuan Partai Republik, tidak akan mudah untuk mendapatkan stimulus fiskal hingga tahun depan, yang berarti bahwa (Ketua Federal Reserve) Jerome Powell mampu melepaskan kaki dari akselerator kenaikan suku bunga," kata Kepala Strategi Makro Barrenjoey, Damien Boey, di Sydney.

Euro bercumbu dengan penurunan kembali di bawah paritas dan terakhir tepat di 1,0 dolar. Sterling, yang melonjak pada Senin (7/11/2022), melemah 0,2 persen pada 1,1490 dolar, dengan fokus di sana pada pembaruan fiskal yang diharapkan pada 17 November.

Kebijakan virus ketat China mencakup penguncian, karantina, dan pengujian ketat, dan para pejabat mengatakan selama akhir pekan langkah-langkah itu "sepenuhnya benar" dan akan tetap ada. Tapi penyesuaian tambahan sudah cukup untuk menjaga para pedagang dari keputusasaan.

"Di mana ada asap, akhirnya ada api, jadi pasar menilai optimisme yang meningkat, meskipun saat ini semuanya didasarkan pada harapan," kata Ahli Strategi Mata Uang Senior National Australia Bank, Rodrigo Catril, di Sydney.

Baca juga: Euro dan sterling melambung, dolar jatuh karena ambil untung investor

"Ini sangat CNY (yuan China) dan mendukung pertumbuhan," katanya.

Di pasar uang kripto, bitcoin turun 5,0 persen menjadi 19.600 dolar AS dan ether turun tajam dalam pergerakan yang menurut para pedagang terkait dengan kekhawatiran seputar broker FTX, setelah saingannya Binance mengatakan akan melikuidasi kepemilikan token asli FTX.

Yen Jepang mencapai level tertinggi satu minggu di 146,35 per dolar. Cadangan mata uang asing Jepang mencatat penurunan bulanan tertajam kedua dalam catatan pada Oktober karena pihak berwenang menghabiskan 6,35 triliun yen untuk intervensi mendukung yen.

Pembuat kebijakan bank sentral Jepang memperdebatkan perlunya mewaspadai efek samping dari pelonggaran moneter yang berkepanjangan dan dampak potensial dari keluarnya dari suku bunga ultra-rendah di waktu mendatang, ringkasan pendapat pada pertemuan kebijakan Oktober mereka menunjukkan, Selasa.

Baca juga: Rupiah menguat, ditopang ekspektasi The Fed tak akan terlalu agresif
Baca juga: Dolar akhir pekan merosot, tertekan data pekerjaan AS yang beragam