Dolar stabil di awal sesi Asia, pengeluaran AS picu naiknya suku bunga

Dolar mendapatkan pijakannya di awal perdagangan Asia pada Kamis pagi, karena data penjualan ritel AS yang kuat meragukan taruhan pasar bahwa inflasi mundur dan suku bunga AS tidak perlu naik terlalu jauh.

Euro juga menguat setelah NATO mengatakan sebuah rudal yang jatuh di Polandia mungkin ditembakkan oleh pertahanan udara Ukraina, dan bukan serangan Rusia.

Pada 1,0394 dolar, euro hampir menembus di atas rata-rata pergerakan 200 hari. Dolar Australia dan Selandia Baru turun sedikit semalam, sebagai tanggapan terhadap data AS dan stabil di perdagangan Kamis pagi.

Aussie terakhir dibeli 0,6742 dolar AS dan kiwi pada 0,6152 dolar AS. Yen Jepang melayang di 139,25 per dolar, sementara yuan China mencatat penurunan di 7,1033 per dolar setelah bank sentral China berjanji untuk menjaga likuiditas lokal yang cukup dan memandu pertumbuhan pinjaman komersial.

Pada Rabu (15/11/2022), data AS menunjukkan penjualan ritel Oktober naik 1,3 persen, dibandingkan dengan ekspektasi ekonom sebesar 1,0 persen, sinyal yang sehat tetapi merusak harapan untuk jeda kenaikan suku bunga.

Baca juga: BI perkuat kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate

"Pasar telah memposisikan Fed untuk berubah arah," kata ahli strategi mata uang Commonwealth Bank of Australia Kim Mundy. "Data penjualan ritel AS sangat menantang narasi itu ... ekonomi AS didorong oleh konsumen dan jika konsumen masih berbelanja, itu menunjukkan inflasi akan membutuhkan waktu lebih lama untuk mereda."

Reli panjang dolar AS tahun ini membuat pembalikan tajam minggu lalu, ketika inflasi AS datang sedikit lebih dingin dari yang diperkirakan dan memicu taruhan bahwa laju kenaikan harga telah mencapai puncaknya.

Namun, pernyataan hawkish dari pejabat Federal Reserve semalam juga meredam harapan untuk perubahan, dengan Presiden Fed San Francisco Mary Daly - sampai saat ini salah satu pejabat paling dovish - mengatakan jeda tidak memungkinkan.

Presiden Fed Kansas City Esther George mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa pembuat kebijakan harus "berhati-hati untuk tidak berhenti terlalu cepat" pada kenaikan suku bunga dan menghindari resesi mungkin sulit.

Baca juga: Antisipasi kurs dolar, APPSI minta jaga stabilitas harga pangan

Pasar obligasi pemerintah mengindikasikan perlambatan yang diharapkan, dengan imbal hasil obligasi pemerintah AS 10 tahun 67 basis poin kurang daripada obligasi dua tahun dan kesenjangan tersebut mendekati level yang terakhir dicapai pada 2000.

Dolar Aussie tidak mendapat banyak dorongan langsung dari data pekerjaan yang lebih kuat dari perkiraan. Sterling stabil di 1,1918 dolar di Asia. Indeks dolar AS menemukan dukungan di 106,31, setelah jatuh serendah 105,3 sehari sebelumnya. Indeks dolar naik 11 persen sejauh tahun ini.

Kemudian pada Kamis, menteri keuangan Inggris akan memberikan pembaruan anggaran, dengan pasar berfokus pada apa arti waktu pemotongan pengeluaran pemerintah terhadap inflasi dan suku bunga.

Komentar dari sejumlah pejabat Fed dan bank sentral lainnya juga akan diawasi ketat. Bank sentral Indonesia akan bertemu untuk menetapkan kebijakan dan diperkirakan menaikkan suku bunga 50 basis poin.