Dolar tergelincir dari tertinggi dua bulan, Bitcoin merosot

·Bacaan 3 menit

Dolar tergelincir dari level tertinggi dua bulan pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), karena investor mengevaluasi apakah kecenderungan hawkish Federal Reserve pekan lalu akan menandai jeda dalam tren bearish dolar yang telah dimainkan sejak Maret 2020.

Dolar telah melonjak sejak bank sentral AS pada Rabu (16/6/2021) mengatakan bahwa pembuat kebijakan memperkirakan dua kenaikan suku bunga pada 2023.

Itu membuat investor mengevaluasi kembali taruhan bahwa bank sentral AS akan membiarkan inflasi berjalan pada tingkat yang lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama sebelum menaikkan suku bunga.

Baca juga: Dolar lanjut reli setelah Fed indikasikan suku bunga naik lebih cepat

Greenback turun pada Senin (21/6/2021) tetapi bertahan di atas di mana ia diperdagangkan sebelum pernyataan Fed pada Rabu (16/6/2021).

"Ada terburu-buru untuk membersihkan posisi luar biasa yang sedikit mungkin terlalu condong ke arah short (jual) dolar," kata Bipan Rai, kepala strategi valas Amerika Utara di CIBC Capital Markets di Toronto, dikutip dari Reuters.

Sekarang, "pasar mencoba menarik napas sedikit sebelum benar-benar memutuskan apakah akan memperkirakan tren ini menuju dolar yang lebih kuat atau tidak."

Dolar telah melemah di tengah ekspektasi bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunga mendekati nol untuk tahun-tahun mendatang bahkan ketika ekonomi pulih dari penutupan terkait pandemi COVID-19.

Dua pejabat Federal Reserve regional mengatakan pada Senin (21/6/2021) bahwa penarikan lebih cepat program pembelian obligasi bank sentral dapat memberikan lebih banyak kelonggaran dalam memutuskan kapan akan menaikkan suku bunga.

Presiden Fed New York John Williams juga mengatakan bahwa lebih banyak kemajuan diperlukan sebelum Fed harus mulai mengurangi beberapa dukungan ekonominya.

Komentar oleh Ketua Fed Jerome Powell akan menjadi fokus pada Selasa waktu setempat untuk melihat apakah dia mengonfirmasi prospek hawkish atau mencoba untuk menahan ekspektasi pasar tentang pengetatan yang lebih cepat.

Powell mengatakan pekan lalu telah ada diskusi awal tentang kapan harus menarik kembali pembelian obligasi bulanan Fed senilai 120 miliar dolar AS, percakapan yang akan selesai dalam beberapa bulan mendatang karena ekonomi terus pulih.

Indeks dolar terhadap sekeranjang mata uang turun 0,44 persen pada Senin (21/6/2021) menjadi 91,849. Euro naik 0,41 persen menjadi 1,1917 dolar AS dan greenback naik 0,03 persen menjadi 110,29 yen Jepang.

Pound Inggris menguat 1,03 persen menjadi 1,3933 dolar AS.

Beberapa analis mengatakan pergerakan pasar baru-baru ini telah dibesar-besarkan oleh investor yang mengambil jeda dari perdagangan yang ramai, dan bahwa dolar masih menghadapi tekanan yang melemah seiring pemulihan ekonomi global.

"Tesis inti yang mendukung pandangan pelemahan dolar AS kami tidak berubah secara drastis," kata analis Wells Fargo pada Senin (21/6/2021) dalam sebuah laporan.

"Pertama, pemulihan ekonomi global masih semakin cepat dan cakupannya semakin luas. Selain itu, sementara titik-titik Fed mengirim sinyal hawkish, Ketua Powell terus berbicara tentang risiko penurunan jangka pendek. Bagaimanapun, The Fed sepertinya masih akan tertinggal dari rekan-rekan G10-nya dalam mengurangi akomodasi," kata mereka.

Data inflasi harga produsen pada Jumat (25/6/2021) juga akan menjadi fokus untuk setiap sinyal bahwa tekanan harga mungkin tetap lebih tinggi lebih lama, yang dapat mendorong pengetatan Fed yang lebih cepat dari perkiraan.

"Jika data inflasi datang sedikit lebih kuat dari yang diharapkan, atau sedikit lebih lengket dari yang diharapkan, maka itu bisa menandakan jadwal yang lebih agresif bagi The Fed untuk menghapus akomodasi," kata Rai.

Di pasar uang kripto, penurunan Bitcoin baru-baru ini berlanjut dengan penurunan 8,89 persen menjadi 32.390 dolar AS, karena China memperluas pembatasan penambangan mata uang digital ke provinsi Sichuan.

Penambangan mata uang kripto di China menyumbang lebih dari setengah produksi Bitcoin global.

Baca juga: Minyak reli didorong pelemahan dolar dan ketidakpastian pasokan Iran
Baca juga: Emas berbalik melonjak 13,9 dolar setelah "greenback" hentikan reli

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel