Dolar tergelincir ketika imbal hasil obligasi Jerman memperkuat euro

Dolar AS tergelincir pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), karena kenaikan imbal hasil obligasi Jerman memperkuat euro, tetapi pembacaan yang kuat dari indeks harga konsumen (IHK) pekan ini dapat membalikkan penurunan mata uang.

Pasar sedang menyaksikan pemilihan paruh waktu AS pada Selasa (8/11/2022), yang hasilnya mungkin akan mengantarkan era pemerintahan yang terpecah di Washington yang dapat menggagalkan rencana pengeluaran sosial yang besar oleh Demokrat.

Kenaikan stabil dalam imbal hasil obligasi Jerman melemahkan dolar di tengah ekspektasi pengetatan Bank Sentral Eropa (ECB) lebih lanjut, yang memangkas spread dengan imbal hasil obligasi pemerintah AS, kata Marc Chandler, kepala spekulasi pasar di Bannockburn Global Forex.

"Saya mengesampingkan pemilu. Untuk kebijakan moneter dan fiskal, saya kira tidak ada banyak perbedaan," katanya. "Apa yang saya fokuskan hari ini adalah langkah besar dalam obligasi Jerman dua tahun. Ini bukan tentang Fed, ini tentang lebih banyak agresivitas dari ECB."

Imbal hasil pada obligasi Jerman dua tahun naik menjadi 2,196 persen, kenaikan 25 basis poin dari seminggu yang lalu.

Data IHK akan diumumkan pada Kamis (10/11/2022), dengan para ekonom memperkirakan sedikit penurunan dalam angka inti bulanan dan tahunan masing-masing menjadi 0,5 persen dan 6,5 persen. Pelonggaran inflasi, bagaimanapun, mungkin tidak memperlambat pengetatan kebijakan Federal Reserve yang menunjukkan dana federal berjangka akan mencapai puncaknya pada 5,117 persen pada Juni 2023.

"Inflasi akan melambat lagi, tetapi sektor jasa-jasa mungkin tidak memberi kami cukup bantuan perkiraan," kata Ed Moya, analis pasar senior di OANDA.

“Begitu kami sepenuhnya memperkirakan pengetatan Fed puncak, maka Anda akan melihat pembalikan besar. Banyak orang mencoba untuk mendahului itu dan mereka telah mencoba melakukannya sepanjang tahun dan mereka telah terbakar."

Euro naik 0,48 persen menjadi 1,0067 dolar, sedangkan yen Jepang menguat 0,72 persen terhadap dolar di 145,57.

The Fed dapat menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin ketika para pembuat kebijakan bertemu pada Desember, sekali lagi dengan jumlah yang sama pada Februari dan 25 basis poin lainnya pada pertemuan Maret mereka, kata Moya.

Perbedaan suku bunga dengan mata uang lain mendukung penguatan dolar, seperti halnya risiko resesi parah di luar negeri dan perjuangan berkelanjutan China dengan pembatasan COVID, katanya.

Cadangan mata uang asing Jepang mencatat penurunan bulanan tertajam kedua dalam catatan pada Oktober karena pihak berwenang menghabiskan 6,35 triliun yen (43,37 miliar dolar AS) untuk intervensi mendukung yen.

Yuan China mengalami hari terbaiknya dalam dua tahun pada Jumat (4/11/2022) dan telah menahan sebagian besar kenaikan tersebut sejak itu, tetapi kembali sedikit pada Selasa (8/11/2022) untuk diperdagangkan pada 7,2553 per dolar karena wabah COVID-19 baru mengurangi beberapa optimisme.

Bitcoin turun 11,48 persen menjadi 18.227,00 dolar AS setelah sebelumnya mencapai level terendah sejak November 2020.

Baca juga: Rubel turun tipis terhadap dolar, mundur dari tertinggi dua minggu

Baca juga: Dolar stabil di Asia, pasar menantikan pemilihan paruh waktu di AS