Dolar AS terus menguat di Asia saat investor bersiap untuk "tapering"

·Bacaan 2 menit

Nilai tukar dolar AS mendekati level tertinggi tahun ini di perdagangan Asia pada Rabu pagi, setelah didorong lebih tinggi oleh imbal hasil AS dan diuntungkan dari kegelisahan investor tentang Federal Reserve yang mulai menarik dukungan kebijakannya ketika pertumbuhan global menghadapi sejumlah tantangan.

Dolar naik secara luas semalam, mengangkat indeks dolar ke level tertinggi 11-bulan di 93,805. Indeks berada sedikit di bawah level itu di awal sesi Asia di 92,728.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS telah melonjak, dengan suku bunga acuan 10 tahun naik 25 basis poin dalam lima sesi menjadi 1,5548 persen karena tapering Fed diperkirakan sebelum akhir tahun dan inflasi mulai terlihat lebih kuat daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Yen Jepang, yang sensitif terhadap imbal hasil AS karena suku bunga yang lebih tinggi dapat menarik arus modal dari Jepang, telah jatuh sekitar 2,0 persen dalam lima sesi dan pada 111,57 per dolar tidak jauh dari level terendah sejak Februari 2020.

Euro jatuh ke level terendah satu bulan semalam, dan terakhir dibeli 1,1684 dolar, juga menguji level support penting di sekitar level terendah 2021 di 1,1664 dolar dan terendah November 2020 di 1,1602 dolar.

Seiring dengan nada hawkish The Fed, harga-harga energi melonjak dan kekhawatiran tentang prospek pertumbuhan di China, sekarang berada pada risiko baik dari keruntuhan pengembang China Evergrande dan pemadaman listrik bergilir yang memukul produksi.

“Dibandingkan dengan optimisme yang tidak terbebani pada awal tahun, ini adalah zona senja bagi pasar saat 2021 mendekati akhir,” kata ahli strategi Deutsche Bank dalam catatannya yang meningkatkan perkiraan dolar dan merekomendasikan taruhan terhadap euro.

"Dinamika stagflasi yang terus-menerus - pertumbuhan yang lebih rendah tetapi Fed yang hawkish - menyisakan sedikit ruang untuk tren penurunan dolar," kata mereka.

Sterling mengatasi pukulan khusus semalam karena kekhawatiran atas dampak ekonomi dari kekurangan gas dan perebutan bahan bakar menariknya 1,2 persen lebih rendah terhadap dolar yang lebih kuat, penurunan harian terbesar dalam lebih dari setahun.

Dolar Australia dan Selandia Baru juga menderita dan kiwi mencapai level terendah satu bulan. Kiwi terakhir di 0,6947 dolar AS dan Aussie di 0,7248 dolar AS.

"Dolar Selandia Baru tetap tertahan di sekitar 0,7000 dolar, karena efek bank sentral yang hawkish diimbangi dengan meningkatnya ekspektasi Fed," kata analis Westpac, Imre Speizer.

Menjelang Rabu, partai yang berkuasa di Jepang memilih pemimpin baru yang hampir pasti akan menjadi perdana menteri negara berikutnya.

Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde, Ketua Fed Jerome Powell, Gubernur Bank Sentral Inggris Andrew Bailey dan Gubernur Bank Sentral Jepang Haruhiko Kuroda adalah panelis di forum ECB.

Baca juga: Dolar naik ke puncak 10,5 bulan, dipicu lonjakan imbal hasil obligasi
Baca juga: Dolar menguat terhadap yen di Asia dipicu kenaikan "yield" obligasi AS
Baca juga: Dolar menguat, ikuti kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah AS

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel