Dolar terus menguat, yen bangkit di tengah kekhawatiran ekonomi China

Dolar mencapai level tertinggi dua tahun pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), karena kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan di China dan ekspektasi Federal Reserve (Fed) akan secara agresif menaikkan suku bunga mendorong permintaan untuk greenback.

Yen Jepang juga rebound karena investor berspekulasi bahwa bank sentral Jepang atau pemerintah mungkin bertindak untuk menstabilkan mata uang, yang pekan lalu mencapai level terendah 20 tahun terhadap dolar.

Kekhawatiran tentang pertumbuhan China telah meningkat dengan pusat keuangan Shanghai telah dikunci ketat untuk memerangi COVID-19 selama sekitar satu bulan.

Beijing semalam juga meningkatkan rencana untuk pengujian massal 20 juta orang dan memicu kekhawatiran tentang penguncian yang meluas.

Ini "menambah bahan bakar ke api yang merupakan kekuatan dolar," kata Ahli Strategi Makro Wells Fargo, Erik Nelson, di New York.

The Wall Street Journal juga pada Selasa (26/4/2022) melaporkan bahwa Presiden China Xi Jinping telah mengatakan kepada para pejabat bahwa dia ingin pertumbuhan ekonomi China melampaui Amerika Serikat tahun ini.

Baca juga: Wall Street anjlok, Nasdaq jatuh hampir 4 persen terendah sejak 2020

Itu mungkin lebih lambat dari yang diperkirakan sebelumnya. China bulan lalu menargetkan pertumbuhan ekonomi sekitar 5,5 persen tahun ini.

"Konsensus untuk pertumbuhan PDB AS tahun ini hanya sedikit di atas 3,0 persen, jadi itu penurunan peringkat yang sangat besar dalam hal target pertumbuhan," kata Nelson.

Indeks dolar terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya terakhir naik 0,61 persen pada 102,30, tertinggi sejak Maret 2020.

Yuan di luar negeri bertahan tepat di bawah level terendah 17-bulan yang dicapai pada Senin (25/4/2022) setelah bank sentral China melonggarkan persyaratan kepemilikan valuta asing bank dalam upaya untuk membendung penurunan mata uang.

Euro turun 0,63 persen menjadi 1,0644 dolar, terendah sejak Maret 2020.

Baca juga: Dolar capai tertinggi 2 tahun, ditopang prospek bunga Fed yang agresif

Mata uang tunggal telah dirugikan oleh dampak ekonomi dari perang di Ukraina dan oleh ekspektasi Bank Sentral Eropa akan bergerak lebih lambat daripada Fed dalam menaikkan suku bunga.

Euro menambah kerugian setelah dilaporkan bahwa pasokan gas Rusia di bawah kontrak Yamal ke Polandia telah dihentikan.

Bank sentral AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin ketika bertemu minggu depan, dan lagi pada Juni dan Juli. Pedagang berjangka dana Fed memperkirakan suku bunga acuan Fed naik menjadi 2,69 persen pada akhir tahun, dari 0,33 persen hari ini.

Dolar turun 0,39 persen terhadap yen Jepang, pada apa yang tampak sebagai short-covering sebelum bank sentral Jepang (BOJ) mengakhiri pertemuan dua hari pada Kamis (28/4/2022).

Baca juga: Menkeu Jepang bantah laporan pembicaraan dengan AS soal intervensi yen

"Ada pergeseran sentimen dan beberapa kekhawatiran di pasar bahwa para pejabat khawatir tentang pelemahan dan mungkin mengambil beberapa tindakan," kata Kepala Penjualan Valas Financial Institutions Mizuho, Neil Jones, di London.

Investor akan mengamati untuk melihat apakah BOJ membuat perubahan pada kebijakan kontrol kurva imbal hasil.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada Selasa (26/4/2022) mendesak bank sentral untuk mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar, mengesampingkan gagasan menggunakan kenaikan suku bunga untuk mencegah penurunan lebih lanjut dalam yen.

Pound Inggris turun 1,20 persen menjadi 1,2586 dolar, terendah sejak Juli 2020.

Baca juga: Rupiah berbalik menguat signifikan, ditopang masuknya modal asing

Bitcoin jatuh 5,48 persen menjadi 38.226 dolar AS dan ether turun 5,68 persen menjadi 2.835 dolar AS.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel