Dolar turun dari tertinggi 2 dekade, usai The Fed naikkan bunga 75 bps

Dolar mundur dari level tertinggi 20 tahun di sesi Asia pada Kamis pagi, setelah Federal Reserve (Fed) menyampaikan kenaikan suku bunga terbesar dalam beberapa dekade, tetapi kemudian meredam pandangannya dengan memberi tahu investor bahwa pergerakan tajam seperti itu tidak mungkin menjadi kebiasaan.

Pasar telah memperkirakan kenaikan 75 basis poin dan mempertimbangkan beberapa lagi setelah angka inflasi yang mengejutkan panas minggu lalu. Dolar telah mencapai ketinggian baru karena imbal hasil obligasi AS naik, tetapi melemah setelah konferensi pers Ketua The Fed Jerome Powell.

Greenback terakhir diperdagangkan pada 1,0464 dolar per euro, sementara di sesi Asia dolar Australia naik 0,4 persen lagi menambah lonjakan hampir 2,0 persen semalam hingga mencapai 0,7031 dolar AS.

Indeks dolar, yang mencapai level tertinggi dua dekade di 105,79 pada Rabu (15/6/2022), diperdagangkan pada 104,84 di Asia.

"Peningkatan 75 basis poin hari ini adalah peningkatan yang luar biasa besar," kata Powell kepada wartawan.

Baca juga: Dolar melemah, tertekan kenaikan suku bunga bank sentral AS

"Saya tidak mengharapkan pergerakan sebesar ini menjadi biasa," katanya, meskipun menambahkan bahwa bulan depan kemungkinan kenaikan 50 basis poin atau 75 basis poin (bps).

Anggota The Fed juga secara drastis menaikkan proyeksi mereka untuk puncak suku bunga acuan, dengan perkiraan median sekitar 3,8 persen pada 2023, jauh lebih tinggi dari puncak 2,8 persen yang terakhir mereka proyeksikan pada Maret.

Namun itu disambut dengan kelegaan awal karena sedikit lebih rendah dari 4,0 persen dan di atas yang tersirat di pasar berjangka awal pekan ini.

"Terhadap perkiraan pasar dalam suku bunga dana Fed 3,75 persen pada akhir tahun, komentar (Powell) menenangkan pasar dan membebani dolar," kata analis di ANZ Bank dalam sebuah catatan.

"Beberapa pelepasan volatilitas kemungkinan dalam beberapa hari mendatang karena ekspektasi kebijakan AS turun kembali ke bumi, tetapi The Fed masih memiliki banyak hal yang harus dilakukan ... selera risiko telah menarik napas lega - mari kita lihat apakah itu bertahan."

Baca juga: Bank sentral AS naikkan suku bunga 75 bps di tengah kejutan inflasi

Penurunan kecil pada yen sudah dibatalkan pada Kamis pagi karena nada The Fed sangat kontras dengan upaya bank sentral Jepang (BoJ) untuk melipatgandakan suku bunga mendekati nol.

Yen terakhir diperdagangkan pada 134,39 per dolar setelah menemukan level terendah 24 tahun di 135,60 pada Rabu (15/6/2022).

BoJ akan bertemu pada Jumat (17/6/2022) di tengah serangan spekulatif terhadap kebijakan kontrol kurva imbal hasil yang telah membuat perdagangan obligasi pemerintah Jepang menjadi tidak menentu minggu ini.

Baca juga: Bank-bank besar AS naikkan suku bunga utama, samai kenaikan The Fed

Dolar melemah terhadap dolar Selandia Baru, tetapi kiwi berjuang untuk membuat kemajuan lebih lanjut pada Kamis setelah data menunjukkan kontraksi tak terduga dalam ekonomi. Kiwi terakhir dibeli 0,6292 dolar AS.

Sterling mempertahankan kenaikan semalam di 1,2178 dolar menjelang pertemuan bank sentral Inggris (BoE) kemudian hari yang diperkirakan akan membawa setidaknya kenaikan 25 basis poin, dengan pasar swap memperkirakan sekitar 80 peluang kenaikan 50 basis poin.

Para pedagang juga akan mengamati dengan cermat beberapa pembicara dari Bank Sentral Eropa setelah bank sentral berjanji untuk mengendalikan biaya pinjaman buat pinggiran blok mata uang itu setelah pertemuan darurat pada Rabu (15/6/2022).

Baca juga: BoE akan naikkan suku bunga lagi, dipicu inflasi menuju 10 persen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel