Dolar turun di bawah puncak 20 tahun, euro terangkat spekulasi ECB

Dolar melemah di perdagangan Asia pada Selasa pagi, setelah dipukul mundur dari level tertinggi dua dekade versus mata uang utama lainnya oleh euro yang terangkat oleh spekulasi kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa (ECB).

Tabel berbalik untuk dua mata uang saat para pedagang mulai meningkatkan taruhan buat kenaikan suku bunga sebesar 75 basis poin oleh Bank Sentral Eropa, sementara mengupas peluang untuk kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS.

Indeks dolar - yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, dengan euro yang paling tertimbang - berdiri di 108,65 pada awal perdagangan Asia, setelah turun kembali dari 109,48 semalam, level yang tidak terlihat sejak September 2002.

Euro naik tipis 0,08 persen menjadi 1.00045 dolar, memperpanjang reli 0,32 persen pada Senin (29/8/2022) - yang terbesar dalam hampir tiga minggu - setelah gagal mempertahankan posisinya di atas paritas selama seminggu terakhir.

"Euro telah menemukan beberapa stabilitas mendekati paritas dengan bantuan dari laporan bahwa kenaikan suku bunga 75 basis poin sangat mungkin pada pertemuan ECB September," kata Sean Callow, ahli strategi mata uang di Westpac di Sydney.

Baca juga: Dolar sentuh tertinggi 20 tahun saat euro didorong prospek suku bunga

"Tetapi imbal hasil euro tetap tidak menarik dan krisis gas yang semakin dalam di Eropa berarti bahwa kenaikan ECB yang lebih agresif hanya akan memperdalam resesi. Kami memperkirakan euro/dolar untuk mencetak posisi terendah baru 20 tahun dalam beberapa hari mendatang, dengan 0,98 target jelas berikutnya."

Pedagang memperkirakan peluang lebih baik dari 50 persen untuk pergerakan 75 basis poin oleh ECB pada 8 September setelah parade pembicara ECB di simposium tahunan Fed di Jackson Hole mendukung kasus untuk kenaikan besar.

Sebagai perbandingan, taruhan untuk kenaikan 75 basis poin oleh The Fed pada 21 September, sementara lebih tinggi pada 70 persen, telah surut dari sebanyak 75 persen pada Senin (29/8/2022).

Angka pekerjaan bulanan AS yang akan dirilis pada Jumat (2/9/2022) akan diawasi dengan ketat untuk petunjuk lebih lanjut tentang prospek suku bunga.

Euro juga dibantu oleh penurunan harga gas Eropa setelah menteri ekonomi Jerman Robert Habbeck mengatakan negara itu mengisi fasilitas penyimpanan gas lebih cepat dari yang diharapkan.

Dolar turun 0,17 persen menjadi 138,505 yen, setelah naik ke 139 yen semalam untuk pertama kalinya sejak pertengahan Juli. Sterling naik 0,1 persen menjadi 1,17175 dolar, pulih dari level terendah hampir 2,5 tahun di 1,16495 dolar yang dicapai pada Senin (29/8/2022).

Aussie naik tipis 0,04 persen menjadi diperdagangkan di 0,69125 dolar AS, memantul dari 0,6481 dolar AS di sesi sebelumnya, terendah enam minggu.

Baca juga: Dolar capai tertinggi 20 tahun, Fed isyaratkan bunga tinggi lebih lama

Baca juga: Dolar capai tertinggi 20 tahun saat Fed naikkan suku bunga lebih lama