Dolley Madison hingga Michelle Obama, 6 Ibu Negara Amerika Serikat Paling Berpengaruh

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Selama bertahun-tahun, peran ibu negara telah diisi oleh berbagai kepribadian. Beberapa dari perempuan ini tetap berada pada latar belakang mereka, sementara yang lain menggunakan posisi mereka untuk mengadvokasi isu-isu tertentu.

Beberapa ibu negara bahkan memainkan peran penting dalam administrasi suami mereka, bekerja bersama presiden untuk membantu memberlakukan kebijakan.

Akibatnya, peran ibu negara telah berkembang dan tumbuh selama bertahun-tahun. Setiap ibu negara dalam daftar ini menggunakan posisi dan pengaruh mereka untuk melakukan perubahan di Amerika Serikat.

Seperti dikutip dari laman thoughtco, Rabu (4/11/2020) berikut 6 ibu negara paling berpengaruh di Amerika Serikat:

1. Dolley Madison

Dolley Madison (Wikipedia/Public Domain)
Dolley Madison (Wikipedia/Public Domain)

Lahir sebagai Dolley Payne Todd, Dolley Madison 17 tahun lebih muda dari suaminya, James Madison. Dia adalah salah satu ibu negara yang paling dicintai.

Dia aktif dalam membuat acara sosial mingguan dan menjadi pihak yang memotivasi para pejabat dan masyarakat. Selama Perang 1812 ketika Inggris menyerang Washington, Dolley Madison memahami pentingnya harta nasional yang disimpan di Gedung Putih dan menolak untuk pergi tanpa menabung sebanyak yang dia bisa.

Melalui usahanya, banyak barang disimpan yang kemungkinan besar akan hancur ketika Inggris menangkap dan membakar Gedung Putih.

2. Sara Polk

Sara Polk (Wikipedia/Public Domain)
Sara Polk (Wikipedia/Public Domain)

Sara Childress Polk adalah wanita terpelajar dengan pendidikan tinggi, menghadiri salah satu dari sedikit institusi pendidikan tinggi yang tersedia untuk wanita pada saat itu.

Sebagai ibu negara, ia menggunakan pendidikannya untuk membantu suaminya, James K. Polk.

Dia dikenal suka membuat pidato dan menulis korespondensi untuknya. Selanjutnya, dia menjalankan tugasnya sebagai ibu negara dengan serius, berkonsultasi dengan Dolley Madison untuk meminta nasihat.

3. Jacqueline Kennedy

Jacqueline Kennedy saat bertemu Paus Paul VI di Vatikan
Jacqueline Kennedy saat bertemu Paus Paul VI di Vatikan

Jackie Kennedy lahir dengan nama Jacqueline Lee Bouvier pada tahun 1929. Ia kuliah di Vassar dan kemudian Universitas George Washington, lulus dengan gelar dalam bidang sastra Prancis.

Jackie Kennedy menikah dengan John F. Kennedy pada tahun 1953. Jackie Kennedy menghabiskan sebagian besar waktunya sebagai ibu negara untuk bekerja memulihkan dan memperbaiki Gedung Putih.

Setelah selesai, dia membawa Amerika dalam tur Gedung Putih di televisi. Dia dihormati sebagai ibu negara karena ketenangan dan martabatnya.

4. Betty Ford

Betty Ford
Betty Ford

Betty Ford terlahir sebagai Elizabeth Anne Bloomer. Dia menikah dengan Gerald Ford pada tahun 1948. Betty Ford bersedia sebagai ibu negara untuk secara terbuka mendiskusikan pengalamannya dengan perawatan psikiatri.

Dia juga seorang advokat utama untuk Amandemen Hak Setara dan legalisasi aborsi. Dia menjalani operasi mastektomi dan berbicara tentang kesadaran akan kanker payudara. Keterusterangan dan keterbukaannya tentang kehidupan pribadinya benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya bagi figur publik yang begitu terkenal.

5. Hillary Clinton

Mantan calon presiden dari partai Demokrat, Hillary Clinton berjalan dengan suaminya, Bill Clinton untuk menghadiri upacara pelantikan Donald Trump menjadi Presiden AS ke-45 di Washington, DC, AS, (20/1). (Win McNamee/Pool Photo via AP)
Mantan calon presiden dari partai Demokrat, Hillary Clinton berjalan dengan suaminya, Bill Clinton untuk menghadiri upacara pelantikan Donald Trump menjadi Presiden AS ke-45 di Washington, DC, AS, (20/1). (Win McNamee/Pool Photo via AP)

Hillary Rodham lahir tahun 1947 dan menikah dengan Bill Clinton tahun 1975. Hillary Clinton adalah ibu negara yang sangat berkuasa.

Dia terlibat dalam mengarahkan kebijakan, terutama di bidang perawatan kesehatan. Ia diangkat sebagai Kepala Satgas Reformasi Perawatan Kesehatan Nasional.

Lebih lanjut, dia berbicara tentang masalah perempuan dan anak-anak. Dia mendukung undang-undang penting seperti Undang-Undang Adopsi dan Keluarga Aman.

Setelah masa jabatan kedua Presiden Clinton, Hillary Clinton menjadi senator junior dari New York. Dia juga menjalankan kampanye yang kuat untuk nominasi presiden dari Partai Demokrat pada pemilu 2008 dan terpilih menjadi Sekretaris Negara pada era Barack Obama. Pada 2016, Hillary Clinton menjadi calon presiden wanita pertama dari sebuah partai besar.

6. Michelle Obama

Alasan Michelle Obama Rilis Lipstik Edisi Terbatas. (dok.Instagram @thelipbar/https://www.instagram.com/p/CE7vfdADq6Y/Henry)
Alasan Michelle Obama Rilis Lipstik Edisi Terbatas. (dok.Instagram @thelipbar/https://www.instagram.com/p/CE7vfdADq6Y/Henry)

Michelle LaVaughn Robinson menikah dengan Barack Obama, orang Afrika-Amerika pertama yang menjadi presiden Amerika Serikat. Bersama-sama mereka melayani Gedung Putih antara 2008–2016. Obama adalah seorang pengacara, pengusaha, dan filantropis, yang bekerja di ruang publik.

Sebagai Ibu Negara, dia berfokus pada "Let's Move!" program untuk membantu mengurangi obesitas pada masa kanak-kanak, sebuah program yang mengarah pada pengesahan Undang-Undang Anak-anak yang Sehat dan Bebas Kelaparan, yang memungkinkan Departemen Pertanian AS menetapkan standar nutrisi baru untuk semua makanan di sekolah.

Inisiatif keduanya, "Reach Higher Initiative", terus memberikan bimbingan dan sumber daya kepada siswa untuk melanjutkan ke pendidikan pasca sekolah menengah dan karir profesional.