Donald Trump Disebut Tanpa Bukti Klaim Penipuan Surat Suara Pemilu AS 2020

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Washington D,C - Presiden Amerika Serikat Donald Trump dikabarkan bersikukuh – dengan klaim tanpa bukti – bahwa dirinya, dicurangi dalam pemilihan masa jabatan keduanya.

"Jika surat suara sah dihitung, saya dengan mudah menang," kata Presiden Donald Trump pada Kamis 5 November 2020. "Jika suara illegal dihitung, mereka mencoba mencuri pemilu dari kami."

Donald Trumpmenghabiskan 16 menit (sejumlah media menyebut 17 menit) di podium ruang konferensi pers Gedung Putih dengan menyatakan bahwa memimpin sementara perolehan suara di beberapa negara bagian kunci, tetapi "secara diam-diam dipangkas" ketika penghitungan suara terus berlanjut.

Seperti dikutip dari VOA Indonesia, Jumat (6/11/2020), mantan wakil presiden Joe Biden, kandidat dari Partai Demokrat, mengungguli Trump dalam pemilihan populer dan penghitungan suara perwakilan yang lebih penting, yang menentukan pemenang pemilu.

Presiden AS itu tidak menerima pertanyaan dari para wartawan. Tiga jaringan televisi besar menghentikan siaran langsung itu ketika Trump berulang kali mengklaim penipuan yang tidak berdasar, menuduh Demokrat mencoba untuk mencuri pemilihan, dan pernyataan yang salah tentang Partai Republik tidak diizinkan untuk mengamati penghitungan suara tersebut.

“Kami tidak akan biarkan korupsi dapat mencuri pemilu yang sangat penting,” tegas Trump sekaligus menyampaikan bahwa dirinya siap untuk membawa kasus itu ke Mahkamah Agung.

Presiden Donald Trump juga menyalahkan "sejumlah jajak pendapat palsu" sebelum pemilu 3 November, yang menurutnya dirancang untuk membuat para pendukungnya tinggal di rumah, tidak mencoblos ke tempat-tempat pemungutan suara.

Penjelasan Klaim

Presiden AS Donald Trump keluar dari Walter Reed National Military Medical Center di Bethesda, Maryland pada Senin (5/10/2020). Donald Trump meninggalkan rumah sakit tempat dia dirawat karena Covid-19 dan langsung kembali ke Gedung Putih yang sedang menjadi kluster infeksi baru (AP Photo/Evan Vucci)
Presiden AS Donald Trump keluar dari Walter Reed National Military Medical Center di Bethesda, Maryland pada Senin (5/10/2020). Donald Trump meninggalkan rumah sakit tempat dia dirawat karena Covid-19 dan langsung kembali ke Gedung Putih yang sedang menjadi kluster infeksi baru (AP Photo/Evan Vucci)

Klaim Donald Trump soal dicurangi telah dicek oleh jaringan cek fakta Amerika Serikat, Associated Press (AP).

Dalam pengecekan tersebut, mengutip "cerita horor", disebutkan Presiden Donald Trump mengeluarkan semburan tuduhan palsu pada hari Kamis dalam upaya berani untuk merusak legitimasi pemilu AS.

Berdiri di belakang cap kepresidenan, Trump menggunakan pengaturan Gedung Putih yang melambangkan kekuatan kantornya untuk menyerang pemilihan yang dia gambarkan penuh dengan penipuan dan korupsi. Tuduhan satu demi satu tak berdasar pada kenyataannya, seperti tuduhannya bahwa petugas pemilu di Pennsylvania dan Detroit berusaha melarang pemantau pemilu dari TPS.

Ucapannya muncul saat saingannya dari Demokrat Joe Biden unggul dalam suara elektoral yang diperlukan untuk mengklaim kursi kepresidenan.

Disebutkan bahwa saat itu Trump mengatakan: “Kami mendengar cerita yang merupakan cerita horor. ... Kami pikir akan ada banyak proses pengadilan karena kami memiliki begitu banyak bukti dan begitu banyak bukti. ”

Faktanya, seperti dikutip dari AP, Trump tidak menghasilkan bukti adanya masalah sistemik dalam pemungutan suara atau penghitungan. Proses penghitungan suara di seluruh negeri telah berjalan lancar sebagian besar, bahkan meski AS sedang dalam pergolakan pandemi Virus Corona COVID-19.

Salah satu keluhan utamanya, bahwa penghitungan yang dicurangi pada Hari Pemilihan yang lalu, tidak ada gunanya. Tidak ada pemilihan presiden yang semua suara dihitung pada hari yang sama, dan tidak ada undang-undang atau bahkan harapan bahwa hal itu harus terjadi.

Lonjakan surat suara yang dikirim dan tingginya jumlah pemilih telah membuat proses lebih lambat dari biasanya. Cek Fakta AP di sini.

Peta Pemilu AS 2020

Saksikan Juga Video Ini: