Donald Trump Dorong Pendukungnya untuk Divaksin COVID-19

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Mantan Presiden AS Donald Trump telah mendesak para pendukungnya dari Partai Republik untuk divaksinasi terhadap COVID-19, dengan mengatakan dia akan merekomendasikannya.

Dalam sebuah wawancara TV, dia mengatakan vaksin itu "aman" dan merupakan "sesuatu yang berhasil".

Melansir BBC, Rabu (17/3/2021), basis penggemar konservatif Trump telah menjadi salah satu kelompok utama yang resisten terhadap program vaksin.

Mantan presiden itu sendiri dikritik selama menjabat karena meremehkan keseriusan pandemi COVID-19.

Ketika program vaksinasi telah diluncurkan di seluruh AS, semua mantan presiden lainnya yang masih hidup telah angkat bicara, mendesak orang Amerika untuk mendapatkan suntikan.

Namun, Trump sebagian besar tetap diam tentang masalah ini. Sementara itu, ia dan istrinya, Melania, divaksinasi secara rahasia di Gedung Putih pada Januari lalu.

"Saya akan merekomendasikannya," kata Trump dalam wawancara di Fox News Primetime.

"Saya akan merekomendasikannya kepada banyak orang yang tidak ingin mendapat penyakit dan kepada orang yang memilih saya, terus terang."

Dia menambahkan: "Ini adalah vaksin yang hebat, ini adalah vaksin yang aman dan itu adalah sesuatu yang berhasil."

Pendukung Trump Anti Vaksin

Mantan Presiden Donald Trump tampil di CPAC 2021. Dok: AP Photo/John Raoux
Mantan Presiden Donald Trump tampil di CPAC 2021. Dok: AP Photo/John Raoux

Sebuah jajak pendapat baru-baru ini oleh CBS News, mitra BBC di AS, menunjukkan bahwa sepertiga pendukung Republik tidak akan memiliki vaksin ketika tersedia untuk mereka, dibandingkan dengan 10% dari Demokrat.

Komentar Trump muncul sehari setelah penggantinya, Presiden Joe Biden, mengungkapkan rasa frustrasi atas keengganan di antara beberapa kaum konservatif untuk mendapatkan suntikan.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada hari Senin: "Jika mantan Presiden Trump bangun besok dan ingin lebih vokal tentang keamanan dan kemanjuran vaksin, tentu kami akan mendukungnya."

Dia menambahkan: "Setiap presiden yang masih hidup ... telah berpartisipasi dalam kampanye publik. Mereka tidak membutuhkan undangan terukir untuk melakukannya."

Saksikan Video Menarik Berikut Ini: