Donald Trump Lakukan Kunjungan Rahasia ke Pasukan AS di Afghanistan

Liputan6.com, Kabul - Presiden Donald Trump melakukan kunjungan mendadak ke pasukan AS di Afghanistan - pertama kalinya di negara itu - bertepatan dengan Hari Thanksgiving.

BBC yang dikutip Kamis (29/11/2019) melaporkan bahwa Donald Trump tiba pada Kamis pukul 20.30 waktu setempat (16.00 GMT) dan pulang sebelum tengah malam, dalam perjalanan yang diselimuti kerahasiaan karena alasan keamanan. Gedung Putih mengkonfirmasi bahwa ada pengaturan untuk akun Twitter presiden mengirim pesan selama perjalanan, guna mencegah kecurigaan yang timbul tentang kesunyiannya yang lama.

Trump disambut oleh Ketua Umum Gabungan AS Jenderal Mark Milley yang sebelumnya pada hari Rabu, mengatakan peluang hasil yang sukses dari pembicaraan damai dengan Taliban lebih tinggi dari sebelumnya dan dapat terjadi dalam "waktu dekat".

Dalam kunjungan singkatnya di Lapangan Terbang Bagram, Donald Trump menyajikan kalkun kepada tentara, makan malam Thanksgiving bersama sebelum foto bersama.

 "Saya paling suka merayakan Thanksgiving di sini," kata Trump, "dengan prajurit yang paling kuat, kuat, terbaik, dan paling berani di muka Bumi."

Kemudian Donald Trump bertemu dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani. Pada kesempatan tersebut ia mendapat ucapan terima kasih karena pasukan AS telah melakukan "pengorbanan utama" di Afghanistan, dengan mengatakan: "Pasukan keamanan Afghanistan yang memimpin sekarang."

Pembicaraan Damai dengan Taliban Dalam Proses

Presiden AS Donald Trump di Bagram Air Base, Afghanistan, Kamis 28 November 2019 (Alex Brandon / AP PHOTO)

Dalam pidatonya kepada pasukan, Trump mengatakan AS sedang melakukan pembicaraan dengan Taliban, yang katanya "ingin membuat kesepakatan".

Trump juga mengatakan AS "secara substansial" mengurangi jumlah pasukan.

Sekitar 13.000 tentara AS tetap di Afghanistan 18 tahun setelah intervensi AS untuk menggulingkan Taliban setelah serangan 11 September 2001.

Kunjungan itu dilakukan setelah pertukaran tahanan dengan Taliban yang bertujuan melanjutkan negosiasi perdamaian.

Menanggapi pertemuan di Twitter nanti, Ghani tidak menyebutkan komentar Trump tentang pembicaraan dengan Taliban dan mengatakan: "Kedua belah pihak menggarisbawahi bahwa jika Taliban tulus dalam komitmen mereka untuk mencapai kesepakatan damai, mereka harus menerima gencatan senjata."

Sejauh ini belum ada respons langsung dari Taliban, dan banyak yang sebelumnya mempertanyakan kesediaan kelompok itu untuk terlibat dalam negosiasi serius atau apakah itu bisa dipercaya.

Pembebasan Sandera oleh Taliban

Kevin King, salah satu profesor yang diculik Taliban (AP)

Awal bulan ini, Taliban membebaskan dua akademisi Barat yang telah disandera sejak 2016 - Kevin King dan Australia Timothy Weeks Australia - dengan imbalan tiga gerilyawan senior yang dipenjara.

"Kami bertemu dengan mereka [Taliban] dan kami mengatakan itu harus gencatan senjata dan mereka tidak ingin melakukan gencatan senjata dan sekarang mereka ingin melakukan gencatan senjata," kata Trump di pangkalan dekat ibukota, Kabul. . "Aku yakin itu akan berhasil seperti itu."

Tidak jelas seberapa substantif pembicaraan itu.

Para pejabat Afghanistan telah lama menuntut gencatan senjata tetapi Taliban, yang sekarang mengendalikan lebih banyak wilayah daripada sejak kapan pun mereka digulingkan pada tahun 2001, telah menolak untuk mengadakan pembicaraan langsung dengan pemerintah sampai kesepakatan AS disepakati.

Para pemimpin Taliban mengkonfirmasi bahwa pertemuan dengan para pejabat senior AS telah diadakan di Doha sejak akhir pekan lalu tetapi pembicaraan formal belum dilanjutkan.

Trump juga menegaskan kembali rencananya untuk memangkas jumlah pasukan menjadi sekitar 8.600 tetapi tidak mengatakan berapa banyak personel yang akan pergi atau kapan.

"Kita akan tetap tinggal sampai memiliki kesepakatan atau menang total, dan mereka ingin membuat kesepakatan dengan sangat buruk."

Saksikan video pilihan di bawah ini: