Donald Trump Minta Penghitungan Ulang Hasil Pemilu AS di Georgia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, D.C - Tim hukum Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Sabtu (21 November) bahwa tim kampanyenya telah meminta penghitungan ulang suara dalam pemilihan presiden Georgia setelah hasil menunjukkan Demokrat Joe Biden memenangkan negara bagian tersebut.

Menteri Luar Negeri Republik Brad Raffensperger pada hari Jumat mengesahkan hasil pemilihan negara bagian, yang membuat Biden mengalahkan Trump dengan 12.670 suara dari sekitar 5 juta suara, atau 0,25 persen. Gubernur Republik Brian Kemp kemudian mengesahkan daftar 16 pemilih presiden untuk negara bagian itu. Demikian seperti melansir Channel News Asia, Minggu (22/11/2020).

Pernyataan dari tim hukum Trump mengatakan: “Hari ini, kampanye Trump mengajukan petisi untuk penghitungan ulang di Georgia. Kami berfokus untuk memastikan bahwa setiap aspek Hukum Negara Bagian Georgia dan Konstitusi AS dipatuhi sehingga setiap suara sah dihitung. Presiden Trump dan kampanyenya terus menuntut penghitungan ulang yang jujur ​​di Georgia, yang harus menyertakan pencocokan tanda tangan dan pengamanan penting lainnya.

"Tanpa pencocokan tanda tangan, penghitungan ulang ini akan menjadi palsu dan sekali lagi memungkinkan penghitungan suara ilegal," tambah pernyataan itu.

"Jika tidak ada pencocokan tanda tangan, ini akan sama palsu dengan penghitungan suara awal dan penghitungan ulang. Mari berhenti memberi hasil palsu Rakyat. Pasti ada saatnya kita berhenti menghitung surat suara ilegal. Mudah-mudahan segera datang."

Syarat Penghitungan Ulang

Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyampaikan pidato pada hari keempat Konvensi Nasional Partai Republik di Gedung Putih, Washington DC, Amerika Serikat, Kamis (27/8/2020). (AP Photo/Evan Vucci)
Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyampaikan pidato pada hari keempat Konvensi Nasional Partai Republik di Gedung Putih, Washington DC, Amerika Serikat, Kamis (27/8/2020). (AP Photo/Evan Vucci)

Hukum Georgia mengizinkan seorang kandidat untuk meminta penghitungan ulang jika marginnya kurang dari 0,5 persen. Penghitungan ulang akan dilakukan dengan menggunakan pemindai yang membaca dan mentabulasi suara.

Petugas pemilihan kabupaten telah melakukan penghitungan ulang lengkap dari semua suara yang diberikan dalam pemilihan presiden. Tapi itu berasal dari persyaratan audit wajib dan tidak dianggap penghitungan ulang resmi di bawah hukum.

Undang-undang negara bagian mewajibkan satu pemilihan umum diaudit dengan tangan untuk memastikan bahwa mesin menghitung surat suara secara akurat, dan Raffensperger memilih pemilihan presiden. Karena margin yang ketat dalam lomba itu, penghitungan suara secara penuh diperlukan untuk menyelesaikan audit, katanya.

Trump telah mengkritik audit tersebut, menyebutnya sebagai "lelucon" dalam tweet yang mengklaim tanpa bukti bahwa "ribuan suara curang telah ditemukan". Twitter telah menandai postingan tersebut sebagai berisi informasi yang disengketakan.

Suara yang sebelumnya tidak dihitung ditemukan di beberapa negara selama audit, yang membutuhkan sertifikasi ulang hasil pemilu di negara-negara tersebut sebelum sertifikasi negara dari hasil tersebut.

Simak video pilihan berikut: