Dorong Program Petani Milenial KRM, Mabes Polri Salurkan Ribuan Benih Ikan

·Bacaan 2 menit
Dorong program petani milenial KRM, Mabes Polri salurkan ribuan benih ikan. (Istimewa)

Liputan6.com, Jakarta - Mabes Polri menyalurkan bantuan pembuatan kandang ternak dan beberapa ekor domba, puluhan karung pupuk dan ribuan benih ikan kepada Korps Relawan Mujahidin (KRM) Pusat di Jalan Rajapolah KM 1 Kampung Jati Manggungsari, Desa Sukaraja, Kecamatan Rajapolah, Kabupaten Tasikmalaya, Senin (15/3/2021).

Bantuan tersebut diberikan dalam rangka menyukseskan program pemerintah pusat dalam memberdayakan sektor pertanian dan peternakan, serta mendorong program Pemerintah Provinsi Jabar dalam menciptakan lima ribu petani milenial.

Tak hanya menyalurkan bantuan untuk pengembangan pertanian, peternakan dan budidaya perikanan, tim Mabes Polri yang pimpin AKBP Sindhu Brahmarya beserta staf ini juga mendampingi dan membina para anggota KRM. Selain itu, tim juga meninjau dan memberikan bantuan pembangunan Masjid Malik Al Falah di kawasan tersebut.

Program pembinaan ini dilakukan guna menciptakan dan memberdayakan para pemuda serta santri untuk terjun menjadi petani yang maju dan melek teknologi. Sehingga, anggota KRM bisa berkompetisi dalam perekonomian global.

"Selain tentunya untuk meningkatkan kesejahteraan para santri, pemuda di daerah lebih produktif dan kreatif. Khususnya di bidang pertanian dan peternakan," kata Ketua Tim Mabes Polri, AKBP Sindhu Brahmarya, dalam keterangannya, Selasa (16/3/2021).

Pendiri sekaligus Ketua Dewan Pembina Korp Relawan Mujahidin (KRM) Pusat KH Oni Gustam Effendi menyambut baik kedatangan rombongan dari Mabes Polri. Ia berharap silaturrahmi dan komunikasi ini terus terjalin dengan baik.

Menurut Kiai Oni, sapaan akrabnya, KRM sejauh ini terlibat secara aktif dalam gerakan sosial dan kemanusiaan. Ia berharap bantuan dan pendampingan dari Mabes Polri ini dapat mendorong peningkatan kapasitas dan kualitas anggota KRM dalam bidang pertanian serta bidang lainnya.

"Terlebih kami saat ini membutuhkan pendampingan, bimbingan dan pengarahan. Tadinya kami adalah Majelis Mujahidin, kesannya di masyarakat seram dan menakutkan. Maka kami beralih menjadi KRM dan bergerak di bidang sosial, pertanian dan perdagangan," katanya.

Hasilkan Produk Kopi

KRM, Kiai Oni mengakui sejauh ini sudah mampu menghasilkan produk kopi. Selain itu, KRM juga tengah menyiapkan Warung Serba Ada yang nantinya akan menampung produk pertanian anggota KRM. Dengan pembekalan dan pelatihan yang dilakukan secara konsisten, KRM yakin suatu saat mampu melahirnya 250 petani milenial dari KRM.

"Sehingga hidup bisa lebih bermanfaat untuk dirinya, kelurganya dan masyarakat serta mencegah pelibatan anggota KRM dalam aktivitas yang negatif, hal ini juga membantu mensukseskan program pemerintah," ujarnya.

Kiai Oni berharap Laskar Mujahidin (nama sebelum KRM) yang selama identik dengan kekerasan, gerakan politik, rusuh, bahkan sering terlibat demonstrasi, sebisa mungkin dapat dinetralisir dengan gerakan sosial dan kemanusiaan, yakni mendorong munculnya petani-petani muda yang cakap dan inovatif.

"Untuk itu, kami saat ini bergerak sebagai relawan kemanusiaan dan mendorong program petani milenial. Tidak ada lagi anggota KRM rusuh, melakukan demo ataupun perbuatan melanggar hukum. Sekarang KRM bawa cangkul, bawa ikan, bawa ternak dan bawa produk hasil olahan," katanya.

Untuk diketahui, KRM merupakan organisasi kemasyarakatan yang berpusat di Kabupaten Tasikmalaya. Saat ini anggotanya tersebar di berbagai kabupaten/kota di Jawa Barat seperti Garut, Purwakarta, Majalengka, Ciamis, Cirebon, Subang, Pangandaran, Sukabumi dan Cianjur.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: