DPKH: 173 ternak di Sulsel terjangkit PMK

Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (DPKH) Sulawesi Selatan mencatat sebanyak 173 ternak di daerah itu positif terjangkit wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) hingga 13 Juli 2022.

Kepala DPKH Sulsel Nurlina Saking di Makassar, Kamis mengatakan, kasus PMK itu tersebar pada enam kabupaten/kota, yakni Kabupaten Tana Toraja (28 ekor ternak), Toraja Utara (110 ekor), Bone (22 ekor), Bantaeng (10 ekor), Jeneponto (dua ekor) serta Makassar dengan satu temuan kasus.

Baca juga: Daging terjangkit PMK aman dikonsumsi asal diolah secara benar

Nurlina menjelaskan, meskipun sudah ada kasus PMK di beberapa kabupaten/kota namun kasus PMK di Sulsel belum bisa disebut wabah.

"Kita tidak kenal istilah KLB (kejadian luar biasa). Saat ini, Sulsel belum ditetapkan sebagai wabah PMK, namun zona merah," kata Nurlina di hadapan wartawan.

Baca juga: 55 sapi terjangkit PMK di Bali telah dimusnahkan

Sebagai upaya pencegahan penyebaran yang semakin luas, Pemprov Sulsel , menurut Nurlina, telah melakukan beberapa upaya penanganan, di antaranya membentuk satuan tugas (Satgas) PMK, dan membuat Surat Edaran Gubernur Sulsel untuk penutupan wilayah.

Baca juga: Wapres minta sapi terjangkit PMK jangan terdistribusi untuk kurban

Pengetatan lalu lintas hewan ternak, penutupan wilayah (lockdown), melakukan disinfeksi dan pemberian obat-obatan pada hewan ternak, pemotongan bersyarat hewan ternak sampai dengan pemberian vaksin.

"Kami juga melakukan pelatihan investigasi, epidemiologi penyakit dan vaksinasi serta pemetaan wilayah yang akan dilakukan vaksinasi," bebernya.

Baca juga: Kasatgas PMK imbau peternak skala besar laporkan data semua hewan
Baca juga: Aplikasi Bersatu Lawan COVID-19 terintegrasi data hewan ternak PMK

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel