DPKP Agam catat ada 50 rumpon buatan masyarakat di Danau Maninjau

Dinas Perikanan dan Ketahanan Pangan (DPKP) Kabupaten Agam, Sumatera Barat, mencatat ada 50 unit rumpon atau alat bantu pengumpul ikan yang dibuat masyarakat di Danau Maninjau untuk menjaga kelestarian ikan endemik danau vulkanik itu.

"Rumpon dengan nama lokal rasau itu mulai dikembangkan nelayan setempat semenjak 2019 dan ini berkat pendampingan kami di lapangan," kata Penyuluh Perikanan DPKP Agam, Asrul Deni Putra di Lubukbasung, Senin.

Ia mengatakan ke-50 unit rumpon itu tersebar di delapan dari sembilan nagari atau desa adat Kecamatan Tanjungraya.

Rumpon itu dibuat masyarakat dengan memanfaatkan limbah keramba jaring apung berupa pohon bambu, drum dan ban bekas.

"Rasau itu dibuat di pinggir danau dengan jarak sekitar 20-30 meter dari bibir pantai," katanya.

Baca juga: Resor KSDA Maninjau selamatkan tujuh satwa langka dilindungi

Ia menambahkan, rasau tersebut untuk lokasi berkembang biaknya ikan asli danau, sehingga ikan tersebut bisa tetap lestari.

Selain untuk pelestarian ikan endemik, tambahnya, keberadaan rasau juga memberikan pendapatan bagi masyarakat atau pemilik.

Lokasi memancing ikan bagi masyarakat ada di dekat rasau. Masyarakat yang memancing dipungut retribusi Rp5 ribu sampai Rp10 ribu per orang, pemilik juga menjual minuman dan makanan.

"Pendapatan pemilik rasau sekitar Rp200 ribu sampai Rp300 ribu per hari dan keberadaan rasau menambah pendapatan masyarakat," katanya.

Baca juga: Warga Maninjau Agam sambut Idul Fitri dengan tradisi rakik-rakik

Ke depan, ia mencoba untuk mengembangkan rasau lindung pancing wisata dengan mengemas sedemikian rupa, agar keberadaan rasau memberi dampak bagi ekosistem dan pendapatan warga.

Sementara pemilik rasau di Danau Maninjau, Neti Sumarni menambahkan, ia memiliki satu unit rasau dengan ukuran 100 meter persegi.

Lokasi itu salah satu tujuan bagi para pemancing tidak saja dari Agam, tetapi dari Padang Pariaman, Payakumbuh dan Bukittinggi.

"Pendapatan tergantung kondisi cuaca, apabila cuaca bagus maka jumlah orang memancing cukup ramai dan sebaliknya," katanya.

Baca juga: Kematian ikan secara massal di Danau Maninjau akibat belerang

Baca juga: Ikan mati di Danau Maninjau bertambah, petani rugi hingga Rp2,6 miliar

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel