DPR Bongkar Dana Haram Anies, Cek Faktanya

Siti Ruqoyah
·Bacaan 2 menit

VIVA – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan selalu menajdi sasaran empuk untuk diterpa isu miring. Kali ini mantan Mendikbud itu disebut punya bisnis haram dari penjualan miras.

Dikutip VIVA dari situs Turnbackhoax.id, Minggu 7 Maret 2021, akun youtube pengawal Istana mengunggah sebuah video dengan narasi sebagai berikut:

SUMBER DANA MIRAS ANIES!!!

~~TERBONGKAR!!

“KORUPSIMIRASDKI”

DPRRITINDAKTEGASPENGGUNAANUANGHARAMANIES”

Narasi pada deskripsi video:

“DPR BONGKAR DANA HARAM ANIES ~ BERITA TERBARU HARI INI 4 MARET 2021 USAHA MIRAS DKI JAKARTA

JANGAN LUPA SUBSCRIBE, LIKE, COMMEN AND SHERE VIDEO INI”

Penjelasan

Kanal Youtube Pengawal Istana mengunggah video dengan judul “DPR BONGKAR DANA HARAM ANIES ~ BERITA TERBARU HARI INI 4 MARET 2021 USAHA MIRAS DKI JAKARTA” pada 4 Maret 2021. Pada thumbnailsnya tertulis narasi mengenai korupsi miras DKI.

Berdasarkan hasil penelusuran, diketahui bahwa isi videonya tidak sesuai dengan judul dan narasi pada thumbnails-nya. Sebab, isi video merupakan pembacaan dari sejumlah artikel dari beberapa media mengenai pernyataan sejumlah politikus dan pejabat terkait isu Pemprov DKI Jakarta ingin menjual sahamnya di PT Delta, tbk.

Pernyataan Hidayat Nur Wahid dalam video berasal dari artikel berjudul “Anies Baswedan Didesak Segara Jual Saham Miras, Hidayat Nur Wahid: Ditolak Ketua DPRD DKI Jakarta” yang tayang pada 4 Maret 2021 di laman tasikmalaya.pikiran-rakyat.com. Dalam artikel tersebut berisikan kutipan pernyataan Hidayat Nur Wahid, politisi dari PKS, yang mendukung Gubernur DKI Jakarta untuk melepas saham Pemerintah Provinsi DKI Jakarta di PT Delta, tbk.

Pernyataan Ketua Fraksi PAN DPRD Jakarta Bambang Kusumanto dalam video berasal dari dua artikel dari dua media, yakni artikel berjudul “Eits!! PAN Ikut Ngerongrong Mas Anies Lepas Saham Bir: Tegas dong Kaya Pak Jokowi” yang tayang di laman wartaekonomi.co.id pada 4 Maret 2021 dan artikel berjudul “Pimpinan DPRD Akui Surat Pelepasan Saham Bir Pemprov DKI Diterima Sejak Awal 2020” yang tayang di liputan6.com pada 3 Maret 2021.

Kemudian, pernyataan Ketua Fraksi PKS DPRD DKI Jakarta Mohammad Arifin dalam video berasal dari artikel berjudul “Dukung Anies Jual Saham di Perusahaan Miras, PKS: DKI Bisa Tambah Pendapatan dari Jalur Halal” yang tayang di akurat.co pada 4 Maret 2021. Dalam artikel tersebut berisikan dukungan Mohammad Arifin kepada Gubernur Anies untuk menjual saham Pemprov DKI Jakarta di PT Delta,tbk.

Dan, pernyataan Ketua DPRD DKI, Prasetyo Edi Marsudi yang ada dalam video berasal dari dua artikel, yakni artikel berjudul “Ketua DPRD Tolak Tegas Anies Ingin Jual Saham Perusahaan Bir” yang tayang di republika.co.id pada 3 Maret 2021 dan artikel berjudul “Anies Ngotot Lepas Saham Bir, Pimpinan DPRD DKI Langsung Bereaksi: Salahnya Apa?” yang tayang di wartaekonomi.co.id pada 3 Maret 2021.

Kesimpulan

Dari semua artikel tersebut, tidak ada pembahasan seperti pada judul dan thumbnails video sumber. Berdasarkan penjelasan tersebut, maka konten tersebut masuk ke dalam kategori Konten yang Menyesatkan.