DPRD DKI harap UMP naik 5,1 persen beri sentimen positif perekonomian

·Bacaan 1 menit

Ketua Komisi B DPRD DKI Jakarta Abdul Aziz berharap adanya sentimen positif dari kenaikan Upah Minimum Provinsi (UMP) DKI 2022 sebesar 5,1 persen atau Rp225.667 sehingga menjadi Rp4.641.854.

"Kami berharap dengan naiknya UMP DKI 2022, bisa menimbulkan efek domino untuk meningkatkan perekonomian DKI ke depan yang berangsur-angsur membaik," kata Abdul Aziz di gedung DPRD DKI Jakarta, Selasa.

Menurut Aziz, keputusan Gubernur Nomor 1395 Tahun 2021 tentang UMP DKI tahun 2022 sudah tepat, mengingat kondisi ekonomi para pekerja sempat terperosok akibat pandemi COVID-19 dua tahun terakhir.

"Kami apresiasi usaha Pemda DKI untuk membela kepentingan buruh dan pekerja, kami dukung," ucapnya.

Menurut Abdul Aziz, revisi kenaikan UMP dari 0,8 persen menjadi 5,1 persen sudah tepat karena didasari rasa keadilan serta menyesuaikan dengan angka inflasi di DKI Jakarta.

"Dasar keputusan itu sudah jelas, Pemprov menggunakan variabel inflasi 1,6 persen dan variabel pertumbuhan ekonomi nasional 3,51 persen hingga keluarlah hasil tersebut," ujarnya.

Baca juga: Wakil Ketua DPRD DKI berharap pengusaha dukung revisi UMP

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengungkapkan keputusan merevisi UMP tahun 2022 didasarkan beberapa kajian. Salah satunya dari Bank Indonesia yang memproyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2022 mencapai 4,7 persen sampai 5,5 persen.

Institute For Development of Economics and Finance (Indef) juga memproyeksikan tingkat pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2022 mencapai 4,3 persen.

"Keputusan ini, selain mempertimbangkan sentimen positif dari kajian dan proyeksi tersebut, juga didasari kajian ulang dan pembahasan kembali bersama semua pemangku kepentingan terkait," ucap Anies.

Baca juga: Anies tetapkan UMP DKI 2022 sebesar Rp4.453.935
Baca juga: Wagub DKI: UMP 2022 sudah pertimbangkan banyak kepentingan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel