DPRD Jabar berharap pemberangkatan haji tahun 2023 dari BIJB

Wakil Ketua Komisi V DPRD Jawa Barat Abdul Hadi Wijaya berharap pemberangkatan haji untuk jamaah calon haji asal Jawa Barat pada tahun 2023 bisa dilakukan dari Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati, di Kabupaten Majalengka.

"Semoga saja dan tentunya kami berharap untuk pemberangkatan haji tahun depan (2023) bisa dari Jawa Barat. Artinya bisa dari BIJB atau Bandara Kertajati, Kabupaten Majalengka. Jika hal ini bisa direalisasikan untuk tahap awal mungkin, jamaah calon haji dari Ciayumajakuning bisa berangkat dari BIJB," kata Abdul Hadi Wijaya, di Bandung, Senin.

Politisi dari Fraksi PKS DPRD Jawa Barat ini optimistis pemberangkatan haji tahun 2023 untuk Jawa Barat bisa dilakukan dari Bandara Kertajati, terlebih pembangunan asrama haji di Kabupaten Indramayu segera selesai.

"Begitu pun dengan akses Tol Cisumdawu menuju Bandara Kertajati juga ditargetkan selesai tahun ini. Nah jika akses tol dan asrama haji selesai dibangun maka pemberangkatan bisa dilakukan dari Jawa Barat," kata dia.

Baca juga: Akses Tol Bandara Kertajati difungsikan jika Haji 2021 dibuka

Baca juga: PT BIJB siap tindaklanjuti keputusan Kemenag terkait embarkasih haji

Abdul Hadi Wijaya mengingatkan kepada jamaah calon haji asal Jawa Barat yang sudah berada di Tanah Suci agar tetap menjaga protokol kesehatan (prokes) karena COVID-19 tetap ada meskipun jumlah kasusnya cenderung terkendali.

"Jadi bahwa kasus COVID-19 sudah menurun betul, tapi COVID-19 belum habis atau masih ada, terlebih sekarang ada varian baru lagi. Dan kita berinteraksi dengan jamaah haji seluruh dunia. Dianjurkan sekali untuk berhati-hati, menjaga kesehatan juga bentuk kehati-hatian supaya ibadah hajinya sempurna," katanya.

Abdul Hadi juga meminta kepada jamaah calon haji asal Jawa Barat untuk mematuhi instruksi yang dari petugas haji atau petugas kloternya terkait hal-hal yang harus dijalankan selama pelaksanaan ibadah haji.

"Kalau petugas meminta kita untuk melakukan a, misalkan saat keluar untuk beribadah ke Masjid Nabawi atau Masjidil Haram harus memakai kacamata, kopiah atau penutup kepala lainnya dan memakai masker. Itu harus dipatuhi karena itu demi kebaikan jamaah calon haji juga," kata dia.


Baca juga: Kemenhub sambut baik Bandara Kertajati jadi Bandara Haji 2020
Baca juga: Kemenag tetapkan Bandara Kertajati jadi embarkasi/debarkasi haji

Selain itu, lanjut Abdul Hadi, jamaah calon haji juga diminta tetap menjaga kesehatan karena suhu atau cuaca di Tanah Suci saat ini bisa mencapai di atas 49 derajat Celsius.

"Informasi yang saya dapatkan cuaca atau suhu di sana saat ini bisa mencapai 50 derajat Celsius. Jadi saya harapkan jamaah calon haji tetap jaga kesehatan, banyak minum dan makan bergizi seimbang," kata dia.

Pihaknya juga mendoakan kepada seluruh jamaah calon haji asal Jawa Barat bisa menjalankan ibadah haji dengan sebaik mungkin sehingga menjadi haji yang mabrur.


Baca juga: Menag: Embarkasi haji dari Kertajati terkendala ketersediaan asrama

Baca juga: Menhub pusatkan penerbangan umroh di Bandara Kertajati

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel