DPRD tak setuju saham Bank Bengkulu dijual ke Chairul Tanjung

Faisal Yunianto
·Bacaan 2 menit

Pimpinan DPRD Provinsi Bengkulu tak setuju dengan rencana manajemen Bank Bengkulu yang akan menjual sebagian sahamnya ke PT Mega Corpora milik pengusaha nasional Chairul Tanjung.

Wakil Ketua DPRD Provinsi Bengkulu Suharto menilai masih banyak cara lain yang bisa dilakukan pihak perseroan untuk memenuhi modal inti, selain dengan menjual saham ke perusahaan luar daerah.

Suharto khawatir jika sebagian besar saham bank milik Pemerintah Provinsi Bengkulu itu dimiliki perusahaan besar, maka kewenangan pengelolaan akan menjadi terbagi dan semakin sulit untuk memasukkan kepentingan daerah.

"Yang namanya sudah penyertaan modal di dalam suatu organisasi itu tentu dia mempunyai hak sesuai dengan porsi yang ada," kata politisi Partai Gerindra tersebut di Bengkulu, Rabu.

Sebelumnya, Komisaris Utama Bank Bengkulu Ridwan Nurazi menyebut penjualan sebagian saham Bank Bengkulu ke PT Mega Corpora yakni untuk meningkatkan status Bank Bengkulu menjadi bank umum kegiatan usaha (BUKU) II.

Menurut Suharto, persoalan kekurangan modal inti Bank Bengkulu sebesar Rp134 miliar itu masih bisa ditangani oleh pemerintah daerah di Bengkulu sendiri, sehingga dinilai tidak perlu melibatkan pihak lain.

Salah satunya, kata dia, yakni dengan mendorong pemerintah desa di Bengkulu berinvestasi di Bank Bengkulu dengan cara membeli saham menggunakan dana desa.

"Tinggal diminta para bupati untuk membuat regulasi agar dana desa itu bisa digunakan untuk membeli saham Bank Bengkulu. Di Bengkulu ada 1.600 desa dan kalau setiap desa sumbang Rp10 juta sudah berapa duit itu," paparnya.

"Kalau cuma cari uang Rp130-an miliar itu kecil kalau DPRD sudah turun tangan, karena apa di Bengkulu ada 10 kabupaten/kota ditambah provinsi masak mencari segitu tidak bisa."

Sementara itu, Komisaris Bank Bengkulu Ridwan Nurazi mengatakan keputusan tindak lanjut kerjasama antara Bank Bengkulu dengan PT. Mega Corpora akan ditentukan dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) yang rencananya digelar Senin (23/11) mendatang.

Namun, berdasarkan informasi awal perusahaan milik Chairul Tanjung itu akan menggelontorkan uangnya dalam beberapa tahap. Untuk tahap pertama PT Mega Corpora akan membeli saham Bank Bengkulu senilai Rp100 miliar dan tahap berikutnya akan disalurkan pada April 2021.

"Senin depan kami akan menggelar rapat umum pemegang saham (RUPS) dan di sana akan ditentukan segala macam, sekitar dua tiga hari setelah itu uangnya akan masuk," demikian Ridwan.

Baca juga: Modal inti Bank Bengkulu Rp850 miliar, belum penuhi syarat BUKU II
Baca juga: Bank Bengkulu dapat teguran karena tak terapkan protokol kesehatan
Baca juga: Nasabah Bank Bengkulu raih Rp500 juta undian tabungan Simpeda