Drama Putri Latifa yang Disorot PBB: Lari dari Dubai, Ditahan, dan Diduga Tewas

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Dubai - Komisioner tinggi HAM PBB meminta Uni Emirat Arab (UEA) untuk memberikan informasi lebih lanjut tentang status salah satu putri penguasa Dubai, Putri (Sheikha) Latifa, dan bukti bahwa dia masih hidup.

Program berita investigasi BBC, Panorama, pada Selasa (16/2) menerbitkan sebuah video yang disebutkan menyangkut Latifa. Menurut video itu, Latifa ditahan di sebuah vila yang dibarikade.

Dalam video yang direkam secara diam-diam, sang putri mengatakan dia takut akan hidupnya.

Rekaman itu mendorong panggilan global untuk penyelidikan PBB.

"Kami menyampaikan keprihatinan kami tentang situasi ini sehubungan dengan bukti video mengkhawatirkan yang muncul minggu ini. Kami meminta lebih banyak informasi dan klarifikasi tentang situasi Sheikha Latifa saat ini," kata juru bicara Kantor Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia PBB Liz Throssell, dalam pengarahan secara virtual kepada di Jenewa, Jumat 19 Februari 2021.

Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (OHCHR) telah mendekati kantor perwakilan permanen negara itu di Jenewa pada Kamis (18/2), katanya.

"Mengingat keprihatinan serius tentang Sheikha Latifa, kami telah meminta tanggapan pemerintah sebagai prioritas [...] Kami memang meminta bukti bahwa dia masih hidup," ujar Throssell. Ia menambahkan badan tersebut akan terus memantau situasi dengan cermat.

Menanggapi tekanan itu, keluarga kerajaan Dubai mengatakan Putri Latifa "dirawat di rumah", demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (20/2/2021).

"Dia terus membaik dan kami berharap dia akan kembali ke kehidupan publik pada waktu yang tepat," kata sebuah pernyataan dari keluarga kerajaan.

Sheikha Latifa binti Mohammed al-Maktoum, putri penguasa Dubai Sheikh Mohammed al-Maktoum, menarik perhatian internasional pada 2018 ketika sebuah kelompok hak asasi manusia merilis video yang dibuat olehnya yang menggambarkan upaya untuk melarikan diri dari Dubai.

Maret tahun lalu, seorang hakim Pengadilan Tinggi London mengatakan bahwa dia menerima serangkaian tuduhan yang dibuktikan oleh mantan istri Sheikh Mohammed, Putri Haya, dalam pertempuran hukum, termasuk bahwa syekh memerintahkan penculikan Latifa. Pengacara syekh tersebut menolak tuduhan itu.

"Saya seorang sandera dan vila ini sudah diubah menjadi penjara," kata Latifa (35) dalam video yang dipublikasikan oleh BBC.

"Semua jendela ditutup, saya tidak bisa membuka jendela sama sekali."

Latifa mengatakan dia membuat video itu di kamar mandi vila, satu-satunya ruangan tempat dia bisa mengunci diri.

Kantor berita asing kesulitan untuk memverifikasi secara independen kapan atau di mana video itu direkam.

Sekilas Situasi Putri Latifa

Putri Latifa, putri penguasan Dubai dan wapres UEA yang dilaporkan disandera oleh ayahnya sendiri.
Putri Latifa, putri penguasan Dubai dan wapres UEA yang dilaporkan disandera oleh ayahnya sendiri.

Dengan bantuan teman-teman, Putri Latifa mencoba melarikan diri dari Dubai untuk memulai kehidupan baru pada Februari 2018.

"Saya tidak diizinkan mengemudi, saya tidak diizinkan untuk bepergian atau meninggalkan Dubai sama sekali," katanya dalam video yang direkam tepat sebelum pelariannya.

Tapi beberapa hari kemudian, sang putri ditangkap oleh pasukan khusus negara UEA di atas kapal di Samudra Hindia. Dia diterbangkan kembali ke Dubai, di mana dia tetap sejak itu.

Ayahnya bilang dia bertindak demi kepentingan terbaiknya. Dubai dan UEA sebelumnya mengatakan Putri Latifa aman dalam perawatan keluarga.

Tetapi menggunakan telepon dia mengatakan dia diam-diam diberikan "sisa waktu sekitar setahun" setelah penangkapannya, Putri Latifa merekam sejumlah video selama beberapa bulan.

Dia merekamnya di kamar mandi karena menjadi satu-satunya pintu yang bisa dia kunci. Dalam pesan, dia merinci bagaimana:

o dia melawan tentara membawanya dari kapal, "menendang dan melawan" dan menggigit satu lengan komando Emirati sampai dia berteriak

o setelah ditenangkan, dia kehilangan kesadaran saat dia dibawa ke jet pribadi, dan tidak bangun sampai mendarat di Dubai

o dia ditahan sendirian tanpa akses ke bantuan medis atau hukum di vila dengan jendela dan pintu yang dilarang tertutup, dan dijaga oleh polisi

Menanggapi tanggapan keluarga kerajaan Dubai, direktur Human Rights Watch Kenneth Roth mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Sheikh Mohammed "harus memiliki definisi aneh tentang 'perawatan'".

"Ketika Latifa dapat berkomunikasi, kami tahu dia mengurungnya dalam kurungan tersendiri yang berkepanjangan - bentuk penyiksaan," kata Roth. "Kita hanya bisa membayangkan bagaimana 'kepedulian' itu telah merosot sekarang bahwa perilaku kejamnya telah terekspos."

Dia menambahkan: "Tidak ada yang akan percaya Sheikh Mohammed al-Maktoum tentang 'perawatan' berpura-pura sampai dia membebaskan Latifa. Hanya ketika dia keluar dari bawah ibu jarinya akan dia memiliki kebebasan untuk berbicara untuk dirinya sendiri."

Simak video pilihan berikut: