Drummer asal Bengkulu rebut perhatian Mike Portnoy "Dream Theater"

Maria Rosari Dwi Putri
·Bacaan 2 menit

Penabuh drum asal Bengkulu, Deden Pramana (29) mampu menarik perhatian musisi kelas dunia Mike Portnoy, mantan drummer grup band asal Amerika Serikat, Dream Theater. Portnoy tertarik dengan tabuhan drum Deden yang viral di media sosial YouTube ketika membawakan "Metropolis - Part 1" milik grup band itu.

Aksi Deden yang ditampilkan melalui saluran YouTube bernama "Deden Noy" itu bahkan sudah diunggah dua kali oleh Portnoy di dua akun media sosialnya yakni Instagram dan Facebook.

Deden menjadi viral bukan hanya karena keahliannya dalam menabuh drum, namun juga karena drum yang dia gunakan dibuat dari barang-barang bekas.

"Saya tidak menyangka video saya di Youtube bisa sampai ke Mike Portnoy," kata Deden saat dihubungi dari Kota Bengkulu, Kamis.

Deden mengatakan sejak 2006, ketika duduk di bangku SMP, dirinya sudah jadi penggemar Portnoy. Dia mulai menyukai permainan Portnoy sejak mendapat VCD album Dream Theater dari seorang teman.

Sejak saat itu, Deden menjadikan Portnoy sebagai panutan dan idola, bahkan kekagumannya pada musisi itu diabadikan dengan menambahkan nama Portnoy di belakang nama anak pertamanya, Tama Aditya Portnoy (10).

Baca juga: Belajar drum bareng Taylor Hawkins "Foo Fighters" lewat Instagram

Pada 16 Maret 2021 Portnoy mengunggah tangkapan layar YouTube yang memperelihatkan Deden sedang memainkan "Metropolis". Dalam keterangan di media sosial itu, Portnoy menuliskan bahwa ia mendapatkan ribuan pesan pribadi yang memberikan tautan akun YouTube Deden yang memainkan "Metropolis" dengan bermodalkan barang bekas.

"Talentanya sangat mengagumkan dan saya berencana memberikan alat baru dengan dukungan dari @officialtamadrums dan @sabiancymbals_official ????," tulis Portnoy dalam unggahan tersebut.

Konten ini tidak tersedia karena preferensi privasi Anda.
Perbarui pengaturan Anda di sini untuk melihatnya.


Mengetahui unggahan sang idola, Deden mengatakan setengah tidak percaya karena ia bermain dengan alat seadanya dan merekam aksinya hanya bertujuan untuk mengisi waktu senggang akibat pandemi COVID-19.

Sepi tawaran
Deden mengisahkan aksinya dalam menabuh drum dari barang bekas berawal dari sepinya tawaran bermain organ tunggal sejak pandemi COVID-19 menghantam Indonesia di awal Maret 2020.

"Selama pandemi pesta pernikahan dilarang jadi tak ada tawaran bermain organ tunggal. Untuk menghilangkan suntuk dan memenuhi keinginan bermain drum saya mengumpulkan barang bekas dan membuat satu set drum dan simbal," kata anak pasangan Afrizal Lupni dan Nilis Hayati ini.

Hanya butuh dua hari dengan modal sekira Rp200 ribu, Deden berhasil memiliki satu set drum dan simbal, lalu mulai merekam permainnya dengan membawakan sejumlah lagu terkenal, termasuk lagu-lagu milik Dream Theater yang dia rekam sejak 10 bulan lalu.

Deden mengaku akun YouTube miliknya pun dibuat sejak Mei 2020 bertepatan dengan puncak masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) pandemi COVID-19.

Dalam kurun waktu 10 bulan, akun YouTube Deden sudah memiliki 36 ribu subscriber dan rekam ulang lagu milik Dream Theater berjudul "Metropolis-Part1" sudah ditonton lebih dari 1 juta kali.

Deden yang sehari-hari berjualan pulsa dan aksesoris telepon genggam, berharap dengan aksinya bermain drum menggunakan barang bekas dapat menginspirasi orang lain untuk tetap melakukan hal positif di tengah pandemi COVID-19.

Baca juga: Konser Dream Theater di Jakarta bulan April ditunda

Baca juga: Kala Dream Theater napak tilas legenda Bandung Bondowoso

Baca juga: Dream Theather akan kembali mengguncang Jakarta