Dua nelayan asal NTT terdampar di Pelabuhan Awang Lombok Tengah

Dua nelayan asal Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) terdampar di Pelabuhan Awang, Kabupaten Lombok Tengah, Provinsi NTB setelah perahunya karam akibat gelombang saat mencari ikan di perairan Flores.

"Kedua nelayan itu telah diberikan pertolongan medis di Puskesmas Awang," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Lombok Tengah, Ridwan Makruf di kantor bupati setempat, Senin.

Kedua nelayan atas nama Lucas Lucigadi (27) dan Leonard Dagetuka (18) untuk sementara masih ditampung di Polsek Pujut, sambil menunggu hasil koordinasi dengan pemerintah Provinsi NTT untuk proses pemulangannya ke kampung halamannya.

"Kita masih menunggu hasil koordinasi dengan pemerintah NTT, baru akan dipulangkan," katanya.

Baca juga: BMKG Stamet Komodo: Nelayan batasi aktivitas di perairan dampak cuaca

Baca juga: Lima nelayan hilang ditemukan selamat di Perairan Flores

Peristiwa yang menimpa kedua nelayan tersebut bermula ketika mereka pergi ke melaut mencari ikan menggunakan perahu kecil. Setelah berada di tengah laut, mesin perahu mereka rusak dan karam diterjang gelombang, sehingga mereka terombang-ambing di tengah laut.

Setelah terombang ambing di tengah laut beberapa hari, mereka terseret arus dan ditemukan oleh nelayan dari Lombok Tengah, sehingga diselamatkan ke Pelabuhan Awang.

"Mereka pergi melaut tanggal 3 Juli dan temukan pada tanggal 11 Juli dan hingga saat ini mereka belum pulang ke NTT," katanya.

Sebelumnya, BMKG mengimbau kepada masyarakat atau nelayan yang tinggal di pesisir pantai untuk tetap waspada dampak gelombang tinggi yang terjadi di wilayah perairan NTB khususnya.

Baca juga: Nelayan hilang di Perairan Nangapanda Ende ditemukan tim SAR meninggal

Baca juga: Satu nelayan Rote yang tak sadarkan diri dilarikan ke RS di Perth

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel