Dua orang nelayan dilaporkan hilang di perairan selatan Cianjur

Dua orang nelayan dilaporkan hilang terbawa gelombang di perairan pantai selatan Cianjur, Jawa Barat, setelah perahu yang mereka tumpangi untuk mencari ikan terbelah menjadi dua bagian, tim SAR langsung melakukan pencarian dengan melakukan sisir pantai.

Sekretaris BPBD Cianjur, Rudi Wibowo di Cianjur, Kamis mengatakan informasi yang didapat kedua orang nelayan yang belum diketahui identitas nya itu, memaksakan diri untuk melaut meski cuaca ekstrem sehingga perahu yang mereka tumpangi terbalik dihempas gelombang.

"Perahu terbelah dua akibat dihantam gelombang, sedangkan dua orang nelayan yang ada di atasnya hilang tersapu gelombang yang cukup tinggi. Sebelumnya nelayan lainnya sudah memberikan peringatan namun diduga tidak terdengar oleh kedua orang nelayan," katanya.

Keduanya nelayan itu dilaporkan hilang, di perairan Ciujung, Kampung Padang Cikalapa, Desa Jayagiri, Kecamatan Sindangbarang, Cianjur, sehingga petugas yang mendapat laporan langsung melakukan koordinasi dengan aparat setempat termasuk Polsek Sindangbarang.

Kapolsek Sindangbarang, Iptu Dadang Rustandi mengatakan perahu nelayan yang terbelah berhasil ditemukan warga yang sedang mencari ikan di pinggiran pantai, tidak hanya bangkai perahu warga juga menemukan barang-barang diduga dari perahu berserakan di sejumlah titik.

"Perahu yang terbelah dua ditemukan warga berwarna biru putih garis merah bertuliskan ILHAM 01, sedangkan barang-barang yang diduga dari dalam perahu ditemukan berserakan di pinggir pantai Sereg dan Apra," katanya.

Pihaknya berusaha mencari informasi terkait pemilik perahu atau pengurus nelayan Sindangbarang guna mendapatkan keterangan terkait dua orang nelayan yang dilaporkan hilang terbawa gelombang. Hingga Kamis petang pencarian dilakukan dengan cara menyisir pinggiran pantai.

"Informasi nya kedua orang nelayan yang hilang berasal dari Ujung Genteng, Sukabumi. Kami bersama tim SAR gabungan belum bisa melakukan penyisiran ke tengah karena gelombang masih tinggi dan dapat mengancam keselamatan petugas," katanya.
Baca juga: BPBD sebut alat pendeteksi tsunami di laut selatan Cianjur rusak
Baca juga: Perahu nelayan asal Sukabumi terbalik di perairan laut Cianjur
Baca juga: Jasad dua warga yang terseret arus sungai di Cianjur ditemukan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel