Dua Pemimpin Taliban Mendadak Hilang, Ada Apa?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Dua pemimpin senior Taliban telah hilang dari pandangan publik, membuat beberapa warga Afghanistan mempertanyakan apakah pemimpin tertinggi kelompok itu dan wakil perdana menteri baru masih hidup.

Melansir The Guardian, Selasa (14/9/2021), pemimpin tertinggi Taliban, Mullah Haibatullah Akhundzada, belum terlihat di depan umum sebulan setelah militan menguasai Afghanistan. Seorang juru bicara membuat rekaman untuk menyangkal rumor kematiannya.

Mullah Abdul Ghani Baradar, salah satu wajah paling dikenal Taliban, juga dilaporkan hilang. Pertanyaan tentang kesejahteraan kepala kantor politik dan tokoh kunci dalam pembicaraan damai mulai meningkat setelah dia tidak terlihat di depan umum selama beberapa hari.

Ada desas-desus di Kabul bahwa dia telah terbunuh atau terluka parah dalam perkelahian dengan tokoh senior Taliban lainnya selama argumen tentang bagaimana membagi kementerian Afghanistan.

Upaya resmi untuk menghilangkan desas-desus tampaknya memperdalam misteri.

Taliban merilis foto-foto catatan tulisan tangan dari salah satu deputi Baradar yang mengatakan dia berada di Kandahar, kemudian membagikan pesan audio yang mengaku berasal dari Baradar, yang dibuat dengan foto-foto lama.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Desas-Desus Hilangnya Pemimpin Taliban

Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Taliban menduduki Istana Kepresidenan Afghanistan dengan puluhan anggota bersenjatanya. (AP Photo/Zabi Karimi)
Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Taliban menduduki Istana Kepresidenan Afghanistan dengan puluhan anggota bersenjatanya. (AP Photo/Zabi Karimi)

Tidak adanya video menimbulkan lebih banyak pertanyaan bagi warga Afghanistan karena Taliban bukan lagi kelompok pemberontak yang bersembunyi, dan wajah Baradar terkenal karena peran internasionalnya.

Juru bicara Suhail Shaheen menjabarkan rumor tersebut dalam bahasa Inggris ketika dia membantahnya di Twitter.

"Mullah Baradar, wakil PM, Imarah Islam Afghanistan, dalam pesan suara menolak semua klaim bahwa dia terluka atau terbunuh dalam bentrokan. Dia mengatakan itu bohong dan sama sekali tidak berdasar,” tulisnya, menggunakan ejaan alternatif nama pemimpin itu.

Video dan foto yang juga dibagikan secara online, yang dimaksudkan untuk menunjukkan Baradar di Kandahar, tidak menampilkan apa pun yang dapat mengonfirmasi kapan video dan foto tersebut diambil.

Rekam jejak kelompok militan yang kerap menyembunyikan kematian petingginya yang mungkin telah memicu teori terseebut mengemuka.

Sebelumnya, kematian pemimpin pendiri Mullah Mohammad Omar disembunyikan selama dua tahun. Dalam kurun waktu itu, Taliban terus mengeluarkan pernyataan atas namanya.

Baradar Kalah Suara

Wakil Pemimpin Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar. (AFP)
Wakil Pemimpin Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar. (AFP)

Baradar sudah dianggap kalah dalam perselisihan internal Taliban mengenai pembentukan pemerintahan baru, menurut Jaringan Analis Afghanistan.

Dari tiga orang yang menjadi wakil pemimpin tertinggi kelompok itu sebelum Kabul jatuh, Baradar adalah satu-satunya yang tidak mendapatkan kementerian besar. Pemimpin militer Yaqub Omar, putra pemimpin pendiri kelompok itu, diberikan jabatan di kementerian pertahanan, dan Sirajuddin Haqqani menempati jabatan di kementerian dalam negeri.

Jaringan Analis Afghanistan juga mencatat bahwa ketidakhadiran Akhundzada dari semua acara publik dan pribadi, hampir sebulan setelah Kabul jatuh, menunjukkan bahwa dia tidak lagi hidup.

Para analis mencatat bahwa bahkan Mullah Omar yang tertutup membuat beberapa penampilan publik, meskipun tidak di video, ketika dia memerintah negara itu. Ini termasuk pertemuan dengan pejabat asing dan memberikan pernyataan radio dan wawancara.

"Akan aneh, oleh karena itu, jika Haibatullah, sekarang gerakan itu berkuasa, masih hidup dan masih begitu terpencil. Untuk saat ini ia tampak berfungsi sebagai figur simbolis yang dapat bersatu tanpa benar-benar muncul atau berbicara."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel