Dua Raja Surakarta Dihalangi Masuk Keraton

Solo (ANTARA) - Dua Raja Keraton Surakarta Hadiningrat Paku Buwono XIII Hangabei dan PB XIII Tedjowulan dihalangi ketika hendak masuk Keraton, meskipun keduanya sudah melakukan rekonsiliasi yang difasilitasi Pemerintah Daerah Surakarta, Kamis siang.

Usai penandatangan rekonsiliasi yang disaksikan Wali Kota Surakarta Joko Widodo dan Wakil Wali Kota FX Hadi Rudyatmo serta aparat Muspida lainnya di Balai Kota, keduanya hendak kembali ke keraton.

Tetapi sesampainya di pintu utama Keraton Surakarta Hadiningrat yaitu pintu Kamandungan, keduanya dihalang-halangi oleh anak menantu dari PB XII yaitu Satrio Hadinegoro yang memasang badan di pintu masuk utama tersebut.

Kemudian kedua raja itu masuk ke pintu samping keraton dan saat ini mereka masih berada di dalam keraton dengan didampingi Kapolresta Surakarta Kombes Pol Asjima`in.

Putra PB XII GPIH Suryo Wicaksono mengatakan, Satrio Hadinegoro tidak berhak atas keraton ini karena statusnya hanya anak menantu. "Dia (Satrio Haddinegoro) sudah menghalang-halangi kerukunan dua raja yang sudah difasilitasi oleh pemerintah daerah," katanya.

Terwujudnya `Dwi Tunggal Kepemimpinan Keraton Surakarta Hadiningrat` sebenarnya telah dirintis lebih dari satu tahun, kata Bambang Pradotonagoro sebagai juru bicara PB XIII Tedjowulan.

Ia mengatakan dalam rekonsiliasi ini KGPH Hangabehi sebagai PB XIII sebagai Raja Keraton Surakarta Hadiningrat, sedangkan KGPH Tedjowulan sebagai Mahapatih Keraton Surakarta Hadiningrat dengan gelar KGPH Penembahan Agung Tedjowulan yang selanjutnya disebut `Dwi Tunggal Kepemimpinan Keraton Surakarta Hadiningrat`.

Rekonsiliasi dua raja ini difasilitasi oleh Pemerintah Pusat, Provinsi Jawa Tengah maupun Pemerintah Kota Surakarta. Dalam pertemuan nanti juga akan membahas kapan akan masuk Keraton Surakarta Hadiningrat, serta hal-hal lainnya.

"Pada pertemuan Dwi Tunggal Kepemimpinan ini memang sengaja semua unsur pimpinan yang ada di Kota Surakarta ini kami undang baik sipil maupun militer, karena menyangkut segi keamanan, agar semua berjalan tertib ketika masuk dalam keraton," katanya.

Bambang mengatakan, setelah Dwi Tunggal Kepemimpinan masuk keraton, secepatnya putra-putra mendiang PB XII akan dikumpulkan untuk membicarakan langkah-langkah selanjutnya dalam perbaikan keraton.

"Ya kalau pemerintahan sekarang membentuk kabinet lah untuk bekerja membangun keraton kembali. Setelah itu baru mengumpulkan sentono dan abdi dalem keraton," katanya.(rr)



Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.